labod Januari 1, 1970
Afrika Selatan membeli 1,5 juta dosis vaksin AstraZeneca


Diperbarui


JOHANNESBURG (AP) – Afrika Selatan menyatakan akan mengimpor 1,5 juta dosis vaksin AstraZeneca untuk menyuntik petugas kesehatan di negara itu. Ini adalah pengumuman pertama Afrika Selatan untuk pembelian vaksin COVID-19 saat kasusnya melonjak.

1 juta dosis pertama akan diberikan akhir bulan ini dari Serum Institute of India, diikuti dengan tambahan 500.000 dosis pada bulan Februari, Menteri Kesehatan Zwelini Mkhize mengumumkan Kamis.

Afrika Selatan sedang berjuang melawan kebangkitan dramatis COVID-19 yang dengan cepat melampaui puncak pertamanya. Ini mengumumkan rekor tertinggi 21.832 kasus baru yang dikonfirmasi dan 844 kematian Rabu malam.

Beberapa rumah sakit Afrika Selatan sudah melaporkan bahwa mereka sudah mencapai kapasitasnya. Penyebaran penyakit yang cepat dalam beberapa pekan terakhir telah didorong oleh varian virus baru yang lebih menular, menurut para ahli medis.



Negara berpenduduk 60 juta orang ini telah melaporkan kasus virus korona terbanyak di Afrika, dengan lebih dari 1,1 juta infeksi yang dikonfirmasi, termasuk 31.368 kematian, mewakili lebih dari 30% dari semua kasus di benua 1,3 miliar.

Afrika Selatan bukanlah negara pertama di benua 54 negara yang mengumumkan kesepakatan vaksin. Menteri Kesehatan Kenya pada hari Rabu mengatakan negara itu diharapkan untuk mulai menerima 24 juta dosis bulan depan dari vaksin AstraZeneca. Dan bulan lalu, Maroko mengumumkan telah memesan 65 juta dosis vaksin COVID-19 dari Sinopharm China dan AstraZeneca Inggris.


Afrika Selatan memiliki 1,25 juta petugas kesehatan di rumah sakit umum dan swasta, dan pemerintah telah memutuskan bahwa mereka harus mendapat prioritas pertama untuk mendapatkan perlindungan dari COVID-19, kata Mkhize.


Departemen kesehatan telah membeli vaksin tersebut langsung dari pabriknya di India, katanya.



Badan pengawas obat Afrika Selatan “menyelaraskan dan menyelaraskan semua proses peraturan untuk memastikan bahwa tidak ada penundaan yang tidak perlu atau halangan peraturan untuk mengaktifkan peluncuran ini,” kata Mkhize.

Awal pekan ini, dia mengatakan Afrika Selatan berharap mendapatkan vaksin untuk menginokulasi sekitar 6 juta orang, atau 10% dari populasi, dari inisiatif COVAX internasional mulai April. Dia mengatakan pemerintah bermaksud untuk memvaksinasi 67% populasi pada akhir 2021, yang menurut banyak ahli adalah tujuan yang tidak realistis.


“Kami mendesak masyarakat untuk bersabar dengan kami karena kami terus melibatkan produsen (untuk pembelian vaksin tambahan). … Kami tidak akan mengabaikan tanggung jawab kami untuk melindungi kehidupan dan juga memerangi pandemi ini, ”kata Mkhize.

Mkhize mengatakan kepada komite parlemen Kamis bahwa Afrika Selatan mengharapkan menghabiskan setara dengan $ 1,4 miliar untuk memperoleh vaksin untuk menyuntikkan dua pertiga dari populasi negara itu. Dia mengatakan sebagian besar vaksin akan berasal dari AstraZeneca, yang biayanya sekitar $ 3,60 per dosis dibandingkan dengan biaya Moderna sebesar $ 36,40 per dosis. Dia mengatakan negara bagian akan membeli vaksin dan mengharapkan untuk bermitra dengan perusahaan perawatan kesehatan swasta Afrika Selatan dan kemungkinan donor internasional.

Source : Keluaran HK