labod Januari 1, 1970
Di manakah Jack Ma, pelopor e-commerce China?



BEIJING (AP) – Pengusaha China paling terkenal, miliarder e-commerce Jack Ma, meraup kekayaannya dengan mengambil risiko besar.

Mantan guru bahasa Inggris ini mendirikan Alibaba Group pada 1999, ketika China memiliki sedikit pengguna internet. Layanan pembayaran online Alipay diluncurkan lima tahun kemudian, sebelum regulator mengatakan bisnis semacam itu akan diizinkan. Kedua tembakan panjang tersebut tumbuh mendominasi industri mereka.

Langkah terbaru Ma menjadi bumerang setelah dia menyebut regulator terlalu konservatif dalam pidato 24 Oktober dan mendesak mereka untuk lebih inovatif. Mereka menghentikan debut pasar saham yang akan datang dari Grup Ant, platform keuangan online yang tumbuh dari Alipay. Harga saham Alibaba merosot, kemungkinan membuat Ma kehilangan statusnya sebagai taipan terkaya di China.

Sejak itu, Ma yang biasanya fasih menghilang dari perhatian publik, membatalkan penampilan TV dan menghindari media sosial. Hal itu telah memicu spekulasi tentang apa yang mungkin terjadi pada Ma, selebritas bisnis global terbesar China dan simbol ledakan teknologi.



“Era Jack Ma sudah berakhir,” tulis seorang blogger dengan nama Yueyue Talks Technology. “Sudah terlambat untuk mengucapkan selamat tinggal.”

Juru bicara Alibaba dan Ant tidak menanggapi pertanyaan tentang mengapa Ma tidak muncul di depan umum.


Beberapa orang melihat kesalahan Ma sebagai peringatan dari Partai Komunis yang berkuasa bahwa bahkan pengusaha yang sangat sukses tidak dapat secara terbuka menentang regulator. Tetapi para ahli keuangan mengatakan pemerintah Presiden Xi Jinping sudah tidak nyaman dengan dominasi Alibaba di bidang ritel. Adapun Ant, regulator khawatir hal itu akan menambah risiko keuangan yang dipandang oleh partai yang berkuasa sebagai salah satu ancaman terbesar bagi pertumbuhan ekonomi China.


Shaun Rein, seorang konsultan bisnis di Shanghai yang mengatakan bahwa dia bertemu dengan manajer Alibaba dan orang-orang yang mengenal Ma, mengatakan tidak satupun dari mereka yang melaporkan bahwa miliuner itu dalam masalah hukum.



“Mereka memukulnya. Dia mendapat pelajarannya, dan itulah mengapa dia diam selama dua bulan terakhir, ”kata Rein, pendiri China Market Research Group. “Beberapa temannya mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak percaya betapa bodohnya dia.”

Ma, 56 tahun, mengundurkan diri sebagai ketua Alibaba pada 2019 tetapi merupakan bagian dari Alibaba Partnership, grup beranggotakan 36 orang dengan hak untuk mencalonkan mayoritas dewan direksi. Dia adalah salah satu pemegang saham terbesar.


Ma membuat kesal para regulator dengan pidato pada konferensi bisnis di Shanghai yang dihadiri oleh beberapa regulator yang dia kritik. Wakil Presiden Tiongkok Wang Qishan juga berada di antara hadirin.

Ma mengeluh regulator memiliki “mentalitas pegadaian” antik dan menghambat inovasi, menurut media China. Dia mengimbau mereka untuk mendukung pendekatan yang tidak konvensional untuk memudahkan pengusaha dan kaum muda meminjam.

“Perlombaan besok akan menjadi perlombaan inovasi, bukan kemampuan regulasi,” kata Ma, menurut surat kabar Hong Kong Apple Daily.

Itu bentrok dengan kampanye maraton partai yang berkuasa untuk mengurangi lonjakan utang yang telah memicu kekhawatiran tentang kemungkinan krisis keuangan dan menyebabkan lembaga pemeringkat internasional memangkas peringkat kredit Beijing untuk pinjaman pemerintah. Pada acara yang sama di Shanghai, Wang memperingatkan teknologi baru meningkatkan efisiensi tetapi “memperkuat risiko keuangan,” menurut majalah bisnis Caixin.

Pada 3 November, regulator menangguhkan debut pasar Ant. Itu akan menjadi yang terbesar tahun 2020, mengumpulkan sekitar $ 37 miliar.

CEO Alibaba kemudian memuji regulator dalam kemungkinan upaya untuk memperbaiki hubungan. Tapi Ma tidak mengatakan apa-apa. Posting terakhir di akun media sosial Sina Weibo-nya adalah tanggal 17 Oktober.

Saham Alibaba Group yang diperdagangkan di Hong Kong telah turun 19% sejak Oktober. Kekayaan Ma, yang memuncak sebelumnya di atas $ 60 miliar, turun lebih dari $ 10 miliar.

Alibaba, yang berkantor pusat di kampung halaman Ma di Hangzhou, barat daya Shanghai, didirikan untuk menghubungkan eksportir China dengan pengecer Barat. Perusahaan telah berkembang menjadi ritel konsumen online, hiburan, dan area lainnya.

Bagian keuangannya, Yu’ebao, diluncurkan pada tahun 2013, menarik jutaan pelanggan di pasar yang didominasi oleh bank-bank milik negara yang fokus melayani industri pemerintah. Pada 2017, Yu’ebao adalah reksa dana pasar uang terbesar di dunia dengan aset 1,2 triliun yuan ($ 170 miliar), bersaing dengan bank pemerintah untuk mendapatkan simpanan.

Ant Group telah diperintahkan untuk merombak bisnisnya sebelum debut pasarnya dapat dilanjutkan.

Bank sentral mengatakan pada 28 Desember bahwa pihaknya memberi tahu Ant untuk fokus pada bisnis pembayaran online. Itu menunjukkan bahwa perusahaan mungkin diminta untuk mengurangi ambisi dan inisiatif baru, yang akan merusak daya tariknya bagi investor.

Ma dan Alibaba bukan satu-satunya target industri teknologi regulator.

Partai yang berkuasa telah menyatakan penegakan anti-monopoli, terutama di industri online, sebagai prioritas.

Eksekutif Alibaba dan lima raksasa teknologi lainnya termasuk Tencent, operator layanan pesan WeChat, dan pengecer online JD.com telah diperingatkan oleh regulator bulan lalu untuk tidak mencoba menjauhkan pesaing baru dari pasar mereka, menurut pemerintah.

Pedagang saham di Hong Kong berbicara tentang hilangnya Ma dari media sosial tetapi ragu Alibaba atau Ant akan terpengaruh, kata Kenny Wen dari perusahaan sekuritas Everbright Sun Hung Kai.

“Poin kunci yang akan mempengaruhi bagaimana perusahaan-perusahaan ini berkembang adalah regulasi anti-trust terbaru,” kata Wen. “Jack Ma telah mengundurkan diri dari manajemen, dan ini tidak memengaruhi operasi perusahaan.”

Investigasi anti-monopoli Alibaba yang diumumkan pada bulan Desember menargetkan kebijakannya yang melarang vendor dan mitra bisnis lainnya berurusan dengan pesaingnya.

Investor asing bingung, tetapi pengusaha China “cukup senang” dengan tindakan keras tersebut, kata Rein.

“Banyak orang melihat Alibaba dan Tencent sebagai monopoli dan persaingan yang mencekik,” katanya.

Profil tinggi Ma tidak lazim dalam masyarakat di mana kearifan rakyat memperingatkan, “seorang pria takut menjadi terkenal seperti babi takut menjadi gemuk”. Yang lainnya seperti pendiri Tencent, Ma Huateng, yang tidak ada hubungannya dengan Jack Ma, dikenal karena menghindari wartawan dan penampilan publik.

Jack Ma mengenakan jaket kulit, kacamata hitam, dan wig untuk membawakan lagu rock di festival karyawan tahunan Alibaba di Hangzhou.

Ma, yang bercanda bahwa kepalanya yang besar dan fitur bersudut membuatnya terlihat seperti karakter utama dalam “ET the Extraterrestrial”, telah bertindak sebagai utusan bisnis informal di luar negeri. Dia bertemu Presiden Donald Trump pada Januari 2017 dan berjanji untuk menciptakan lapangan kerja AS.

Kesuksesan Ma membuatnya mendapatkan reputasi sebagai orang yang memiliki koneksi politik yang baik. Tapi ini bukan pertama kalinya Alibaba disakiti oleh keterbukaannya.

Pada 2015, wakil ketua Joe Tsai mengkritik laporan pemerintah yang mengatakan Alibaba gagal menyembunyikan barang palsu dari platform penjualannya. Pemerintah menanggapi dengan menyerang Alibaba di media pemerintah dan mempublikasikan keluhan tentang barang palsu dan jelek.

___

Peneliti AP Yu Bing di Beijing dan Penulis Bisnis AP Zen Soo di Hong Kong berkontribusi.

Source : Keluaran HK