labod Januari 1, 1970
Guru pedesaan kiri dinyatakan sebagai presiden terpilih di Peru


LIMA, Peru (AP) — Guru pedesaan yang menjadi pemula politik Pedro Castillo pada Senin menjadi pemenang pemilihan presiden Peru setelah penghitungan pemilihan terlama di negara itu dalam 40 tahun.

Castillo, yang pendukungnya termasuk warga miskin dan pedesaan Peru, mengalahkan politisi sayap kanan Keiko Fujimori dengan hanya 44.000 suara. Otoritas pemilihan merilis hasil resmi akhir lebih dari sebulan setelah pemilihan putaran kedua berlangsung di negara Amerika Selatan itu.

Memegang pensil seukuran tongkat, simbol pesta Peru Libre-nya, Castillo mempopulerkan ungkapan “Tidak ada lagi orang miskin di negara kaya.” Ekonomi Peru, produsen tembaga terbesar kedua di dunia, telah dihancurkan oleh pandemi virus corona, meningkatkan tingkat kemiskinan hingga hampir sepertiga dari populasi dan menghilangkan keuntungan dalam satu dekade.


Kekurangan layanan kesehatan masyarakat Peru telah berkontribusi pada hasil pandemi yang buruk di negara itu, meninggalkannya dengan tingkat kematian per kapita global tertinggi. Castillo telah berjanji untuk menggunakan pendapatan dari sektor pertambangan untuk meningkatkan layanan publik, termasuk pendidikan dan kesehatan, yang kekurangannya disorot oleh pandemi.

“Mereka yang tidak memiliki mobil harus memiliki setidaknya satu sepeda,” kata Castillo, 51, kepada The Associated Press pada pertengahan April di rumah adobe-nya di Anguía, distrik termiskin ketiga di Peru.


Sejak mengejutkan orang Peru dan pengamat dengan maju ke pemilihan presiden putaran kedua, Castillo telah melunakkan proposal pertamanya tentang nasionalisasi perusahaan pertambangan dan gas alam multinasional. Sebaliknya, kampanyenya mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk menaikkan pajak atas keuntungan karena harga tembaga yang tinggi, yang melebihi $10.000 per ton.

Sejarawan mengatakan dia adalah petani pertama yang menjadi presiden Peru, di mana sampai sekarang, masyarakat adat hampir selalu menerima layanan publik yang paling buruk meskipun negara itu menyombongkan diri sebagai bintang ekonomi Amerika Latin dalam dua dekade pertama perang. abad.

“Tidak ada kasus seseorang yang tidak terkait dengan profesional, militer atau elit ekonomi yang mencapai kursi kepresidenan,” Cecilia Méndez, seorang sejarawan Peru dan profesor di University of California-Santa Barbara, mengatakan kepada sebuah stasiun radio.

Fujimori, mantan anggota kongres, mencalonkan diri untuk ketiga kalinya sebagai presiden dengan dukungan elit bisnis. Dia adalah putri dari mantan Presiden Alberto Fujimori yang dipenjara.

Ratusan orang Peru dari berbagai daerah berkemah selama lebih dari sebulan di depan Pengadilan Pemilihan di Lima, ibukota Peru, untuk menunggu proklamasi Castillo. Banyak yang bukan anggota partai Castillo, tetapi mereka mempercayai profesor karena “ia tidak akan seperti politisi lain yang tidak menepati janji dan tidak membela orang miskin,” kata Maruja Inquilla, aktivis lingkungan yang datang dari kota dekat Titicaca, danau mitos suku Inca.

Kebangkitan Castillo dari tidak dikenal menjadi presiden terpilih telah memecah belah bangsa Andes secara mendalam.

Penulis Mario Vargas Llosa, pemegang Hadiah Nobel untuk sastra, mengatakan Castillo “mewakili hilangnya demokrasi dan kebebasan di Peru.” Sementara itu, pensiunan tentara mengirim surat kepada komandan angkatan bersenjata memintanya untuk tidak menghormati kemenangan Castillo.

Fujimori mengatakan pada hari Senin bahwa dia akan menerima kemenangan Castillo, setelah menuduhnya selama sebulan melakukan kecurangan pemilu tanpa memberikan bukti apapun. Tuduhan itu menunda pengangkatannya sebagai presiden terpilih saat dia meminta otoritas pemilihan untuk membatalkan ribuan suara, banyak di komunitas Pribumi dan miskin di Andes.

“Jangan jadikan halangan untuk memajukan negara ini,” kata Castillo kepada Fujimori dalam pidato pertamanya di depan ratusan pengikutnya di Lima.

Amerika Serikat, Uni Eropa dan 14 misi pemilihan menentukan bahwa pemungutan suara itu adil. AS menyebut pemilihan itu sebagai “model demokrasi” untuk wilayah tersebut.

Steven Levitsky, seorang ilmuwan politik di Universitas Harvard, mengatakan kepada sebuah stasiun radio bahwa Castillo akan menduduki kursi kepresidenan “sangat lemah,” dan dalam beberapa hal berada dalam posisi yang “sangat mirip” dengan Salvador Allende ketika dia berkuasa di Chili pada tahun 1970 dan kepada Joao Goulart, yang menjadi presiden Brasil pada tahun 1962.

“Dia memiliki hampir seluruh pendirian Lima yang menentangnya,” kata Levitsky, seorang ahli politik Amerika Latin.

Dia menambahkan bahwa jika Castillo mencoba mengubah konstitusi Peru — yang diberlakukan pada tahun 1993 selama masa jabatan Alberto Fujimori — “tanpa membangun konsensus, (tanpa) aliansi dengan permainan tengah, itu akan sangat berbahaya karena akan menjadi pembenaran untuk sebuah kup.”

Presiden terpilih tidak pernah menjabat. Dia bekerja sebagai guru sekolah dasar selama 25 tahun terakhir di negara asalnya San Luis de Puna, sebuah desa terpencil di Cajamarca, wilayah utara. Dia berkampanye dengan memakai sandal karet dan topi lebar, seperti petani di komunitasnya, di mana 40% anak-anak kekurangan gizi kronis.

Pada tahun 2017, ia memimpin pemogokan guru terbesar dalam 30 tahun untuk mencari gaji yang lebih baik dan, meskipun ia tidak mencapai perbaikan yang substansial, ia duduk untuk berbicara dengan menteri Kabinet, legislator dan birokrat.

Selama dua dekade terakhir, orang Peru telah melihat bahwa pengalaman politik sebelumnya dan gelar universitas dari lima mantan presiden mereka tidak membantu memerangi korupsi. Semua mantan presiden Peru yang memerintah sejak 1985 telah terjerat dalam tuduhan korupsi, beberapa dipenjara atau ditangkap di rumah mewah mereka. Satu meninggal karena bunuh diri sebelum polisi bisa menahannya. Negara Amerika Selatan itu bersepeda melalui tiga presiden November lalu.

Castillo ingat bahwa pergantian pertama dalam hidupnya terjadi pada suatu malam sebagai seorang anak ketika gurunya membujuk ayahnya untuk mengizinkannya menyelesaikan pendidikan dasarnya di sekolah yang berjarak dua jam dari rumah. Itu terjadi saat kedua orang dewasa mengunyah daun koka, kebiasaan Andes untuk mengurangi kelelahan.

“Dia sangat menderita di masa kecilnya,” kata istrinya, guru Lilia Paredes, kepada AP saat mencuci piring di rumah. Pasangan ini memiliki dua anak.

Dia sudah terbiasa berjalan jauh. Dia akan tiba di kelas dengan sandal petaninya, dengan tas pelana wol di bahunya, buku catatan dan makan siangnya, yang terdiri dari ubi jalar atau tamale yang didinginkan dengan jam.

Castillo mengatakan hidupnya ditandai dengan pekerjaan yang dia lakukan sebagai seorang anak dengan delapan saudara kandungnya, tetapi juga oleh kenangan akan perlakuan yang diterima orang tuanya yang buta huruf dari pemilik tanah tempat mereka tinggal. Dia menangis ketika dia ingat bahwa jika sewa tidak dibayar, pemilik tanah menyimpan hasil panen terbaik.

“Kamu terus melihat apa yang kamu tabur, kamu mencengkeram perutmu, dan aku tidak akan melupakan itu, aku juga tidak akan memaafkannya,” katanya.

___

Garcia Cano melaporkan dari Mexico City.

Source : Keluaran HK