labod Januari 1, 1970
Kematian 9 biarawati menyoroti jumlah korban virus corona di biara


Diperbarui


LATHAM, NY (AP) – Sepanjang bulan Desember, bercampur dengan pesan Natal yang menggembirakan, pengumuman kematian memenuhi halaman Facebook Suster-suster St. Joseph dari Carondelet saat wabah virus korona menyerang sebuah kediaman bagi para pensiunan dan biarawati yang lemah. .

“Kami telah kehilangan sembilan saudari terkasih – anggota komunitas religius kami yang luar biasa dan berdedikasi,” kata Suster Joan Mary Hartigan, direktur Rumah Provinsi St. Joseph di pinggiran kota Latham, Albany.

Para wanita itu berusia 84 hingga 98 tahun ketika mereka meninggal di kediaman pribadi para biarawati Katolik Roma dalam ordo St. Joseph dari Carondelet, yang berasal dari tahun 1650 di Le Puy, Prancis.

“Mereka telah mengabdikan hidup mereka untuk membawa kata-kata cinta dan persatuan Yesus kepada dunia dalam berbagai pelayanan, termasuk pengajaran, pekerjaan paroki dan pendidikan agama,” kata Hartigan melalui email.



Gelombang kematian di Rumah Provinsi mencerminkan jumlah para pensiunan atau biarawati yang lemah di beberapa biara lain di sekitar Amerika Serikat. Polanya sejalan dengan kematian di panti jompo, yang juga terkena dampak virus korona dengan 110.000 kematian di seluruh negeri.


Pada Presentasi Biara Perawan Maria Yang Terberkati Di Livonia, Michigan, 13 saudara perempuan Felicia berusia 69 hingga 99 meninggal karena COVID-19 antara April dan Juni.

Tujuh orang meninggal di pusat suster Maryknoll di Ossining, New York.



Di Wisconsin, delapan biarawati yang tinggal di biara Notre Dame of Elm Grove meninggal dalam satu minggu di bulan Desember.

Pensiunan pendeta juga menyerah. Pada bulan April, enam pensiunan Yesuit meninggal di pusat perawatan kesehatan Manresa Hall di Philadelphia.


“Kami menyadari bahwa gaya hidup komunal kami membuat kami, bersama dengan komunitas agama lainnya, menjadi target virus ini,” Suster Mary Christopher Moore, pemimpin Felician Sisters of North America, mengatakan pada bulan Mei.

Rumah Provinsi tidak memiliki kasus COVID-19 positif selama gelombang pertama virus musim semi lalu. Tetapi karena Wilayah Ibu Kota New York mengalami peningkatan tajam dalam infeksi musim gugur ini, rumah itu, dengan 140 penduduk, tidak luput; 47 saudara perempuan dinyatakan positif terkena virus, kata Hartigan.

Semua dikarantina, katanya. Mereka dirawat oleh dokter pribadi mereka di kamar pribadi di sayap khusus Rumah Provinsi, yang bukan merupakan panti jompo. Tidak ada yang berpartisipasi dalam kegiatan komunal, kata Hartigan.


Hanya satu saudari yang masih dirawat karena virus itu, katanya. Lima anggota staf dengan gejala ringan dikarantina di rumah dan 21 karyawan yang dinyatakan positif telah pulih, katanya.

Hartigan mengatakan Dewan Provinsi mengikuti pedoman yang ditetapkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan Departemen Kesehatan Negara Bagian New York untuk membatasi penyebaran virus, termasuk peralatan pelindung pribadi yang sesuai, mengkarantina saudara perempuan yang dites positif dan melarang semua akses publik.

“Kami berdoa agar peningkatan jumlah kasus di seluruh negara kami bersifat sementara, dan kami berduka tidak hanya atas saudara perempuan kami, tetapi juga semua kehilangan nyawa dan semua penderitaan selama pandemi ini,” kata Hartigan. “Kami menantikan vaksin dan akhir dari krisis kesehatan dunia ini.”

Departemen kesehatan daerah tidak mengetahui sejauh mana jumlah korban mematikan dari wabah di Rumah Provinsi sampai sebuah berita keluar di surat kabar lokal, kata Eksekutif Daerah Dan McCoy. Itu karena tidak seperti panti jompo yang diatur, panti jompo tidak diharuskan memberi tahu pejabat negara bagian atau kabupaten tentang kematian.

“Ini membuka mata saya untuk semua fasilitas lain di daerah yang merupakan pengaturan kelompok untuk lansia yang tinggal di kompleks apartemen tanpa pengawasan yang nyata,” kata McCoy. Dia mencari kemungkinan undang-undang negara bagian yang menetapkan pedoman untuk melaporkan wabah di panti jompo. “Kalau kita tahu, kita bisa lebih cepat menanganinya,” katanya.

Source : Hongkong Pools