labod Desember 8, 2020
Ketiga perusahaan ini akan membangun prototipe drone Skyborg milik Angkatan Udara


Diedit pada 12/8/21 pukul 10:27 EST untuk mencerminkan nama Autonodyne LLC yang benar.

WASHINGTON – Boeing, General Atomics dan Kratos akan membuat prototipe untuk program Skyborg Angkatan Udara dan hanya memiliki waktu lima bulan untuk membangun kendaraan uji pertama dari drone tempur otonom.

Sebagai bagian dari program Skyborg, Angkatan Udara berharap untuk membangun keluarga drone berbiaya rendah dan menarik yang dapat digunakan kembali, tetapi cukup murah sehingga kerugian dalam pertempuran dapat ditoleransi secara finansial dan operasional. Proyek ini dimaksudkan untuk menghasilkan keluarga sistem udara tanpa awak yang dapat pindah ke ruang yang diperebutkan dan melakukan misi udara yang mungkin terlalu berbahaya untuk dilakukan oleh pilot manusia.

Angkatan Udara mengumumkan pemberian kontrak pada 7 Desember untuk tiga perusahaan yang akan memproduksi prototipe untuk porsi kendaraan udara Skyborg dan bersaing dalam serangkaian percobaan dengan harapan memenangkan kontrak produksi.

Tiga perusahaan terikat kontrak untuk periode kinerja dua tahun:

• Boeing, yang menerima $ 25,7 juta;

• General Atomics Aeronautical Systems, yang menerima $ 14,3 juta;

• Kratos Unmanned Aerial Systems Inc., yang menerima $ 37,8 juta.

Pejabat militer mengharapkan prototipe pertama dikirim selambat-lambatnya Mei 2021 untuk uji penerbangan awal. Prototipe kemudian akan dilanjutkan ke percobaan penerbangan yang dimulai pada Juli 2021 yang akan menguji kemampuan setiap drone untuk bekerja sama dengan pesawat berawak, kata layanan tersebut dalam rilis berita.

“Penghargaan ini merupakan langkah maju yang besar untuk kemampuan Skyborg yang mengubah permainan – penghargaan ini mendukung eksperimen operasional kami benar-benar di mana konsep menjadi kenyataan,” kata Brig. Jenderal Dale White, kepala kantor eksekutif program Angkatan Udara untuk pesawat tempur dan pesawat canggih, yang mengelola program bersama Laboratorium Penelitian Angkatan Udara.

Salah satu pembeda utama antara Skyborg dan program drone tempur sebelumnya adalah pengembangan kecerdasan buatan yang memungkinkan pesawat beroperasi secara mandiri dan berpotensi belajar dari misi pelatihan sebelumnya.

Selama beberapa bulan terakhir, program ini berfokus pada pengembangan teknologi yang diperlukan untuk “Autonomous Core System,” perangkat keras dan perangkat lunak yang akan memungkinkan drone Skyborg beroperasi secara semi-independen dari operator manusia, yang akan dapat mengeluarkan perintah tetapi tidak harus secara fisik menerbangkan sistem. Sistem ini dirancang oleh Leidos, menggunakan masukan dari Angkatan Udara dan vendor Skyborg lainnya.

Setelah prototipe dikirim, Angkatan Udara akan melengkapi mereka dengan modul otonomi itu. Tiga pabrikan prototipe juga harus membuktikan bahwa pesawat mereka mampu menggabungkan muatan dan sistem misi yang dipasok oleh 10 perusahaan lain dalam kontrak untuk berpotensi memasok kemampuan untuk program Skyborg.

Pada bulan Juli dan September, Angkatan Udara memberikan pengiriman tak terbatas, kontrak kuantitas tak terbatas senilai hingga $ 400 juta untuk membentuk kumpulan 13 vendor yang akan bersaing untuk menawarkan perangkat keras dan perangkat lunak Skyborg – mulai dari drone itu sendiri, hingga sensor, senjata, dan algoritme.

Perusahaan tersebut antara lain: AeroVironment Inc., Autonodyne LLC, BAE System Controls Inc., Blue Force Technologies Inc., Fregata Systems Inc., Lockheed Martin Aeronautics Company, NextGen Aeronautics Inc., Northrop Grumman, Sierra Technical Services, dan Wichita State University, serta tiga perusahaan yang disadap untuk membangun prototipe kendaraan udara.

“Akan ada persaingan sepanjang periode kinerja penghargaan ini. Upaya itu akan terdiri dari beberapa tahap, yang dimaksudkan untuk melanjutkan evaluasi kinerja vendor, ”kata layanan tersebut.


Source : Pengeluaran SGP