labod Juli 30, 2021
Militer AS peringatkan China sedang membangun lebih banyak silo rudal nuklir


TAIPEI, Taiwan — Militer AS memperingatkan tentang apa yang oleh para analis digambarkan sebagai perluasan besar-besaran ladang silo rudal nuklir China pada saat ketegangan yang meningkat antara Beijing dan Washington.

Para peneliti di Federasi Ilmuwan Amerika memperkirakan bahwa China memiliki sekitar 250 silo rudal bawah tanah yang sedang dibangun setelah mereka menggunakan citra satelit untuk mengidentifikasi ladang baru yang sedang dibangun di China barat.

Komando Strategis AS tweeted link Rabu ke sebuah cerita di The New York Times tentang temuan federasi, yang diterbitkan minggu ini.

“Publik telah menemukan apa yang telah kami katakan selama ini tentang meningkatnya ancaman yang dihadapi dunia dan tabir kerahasiaan yang mengelilinginya,” kata Komando Strategis, yang mengawasi persenjataan nuklir Amerika.

Ladang di wilayah Xinjiang adalah yang kedua dilaporkan musim panas ini. Pada bulan Juni, para peneliti di Pusat Studi Nonproliferasi James Martin di California mengidentifikasi bidang lain yang sedang dibangun di provinsi tetangga Gansu.

China belum mengomentari laporan tersebut. Ditanya tentang yang terbaru, Kementerian Luar Negeri mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka tidak mengetahui situasinya.

Laporan tersebut datang pada saat hubungan antara AS dan China telah jatuh ke tingkat terburuk dalam beberapa dekade. Kedua negara tetap berselisih tajam dalam berbagai masalah, termasuk perdagangan, teknologi, keamanan siber, hak asasi manusia, dan kebijakan luar negeri China yang semakin tegas di bawah Presiden Xi Jinping.

Perluasan kekuatan nuklir China kemungkinan akan menjadi faktor dalam perhitungan AS untuk konfrontasi militer potensial atas titik nyala seperti Taiwan atau Laut China Selatan.

Marinir AS mengambil posisi selama operasi pendaratan amfibi dengan Pasukan Bela Diri Maritim Jepang pada latihan Dawn Blitz 2015 di Camp Pendleton, California, pada September 2015. (Mark Ralston/AFP/Getty Images)

Editor vokal dari surat kabar Global Times milik negara mengatakan minggu ini bahwa lembaga-lembaga AS dan media menghebohkan laporan tentang ladang rudal untuk menekan China, tetapi negara itu tidak boleh takut.

“Lihat apa yang dikatakan politisi Amerika tentang China dan lihat tindakan provokatif dari pesawat tempur dan kapal perang mereka di dekat China,” kata Hu Xijin. “China harus sepenuhnya meningkatkan pembangunan kekuatan militer dan pencegahan nuklirnya sebagai landasan keamanan nasionalnya.”

Kedua situs tersebut memiliki luas sekitar 800 kilometer persegi (300 mil persegi). Silo berbasis darat dapat menampung rudal balistik antarbenua. Menyebarkan silo di area yang begitu luas membuat penargetan lapangan jauh lebih rumit. Analis mengatakan beberapa silo dapat berfungsi sebagai umpan juga.

“Program silo rudal China merupakan konstruksi silo paling luas sejak konstruksi silo rudal AS dan Soviet selama Perang Dingin,” tulis peneliti Matt Korda dan Hans Kristensen dalam laporan Federasi Ilmuwan Amerika.

Kuo Yu-jen, pakar studi pertahanan di Institut Penelitian Kebijakan Nasional di Taiwan, mengatakan sangat sulit untuk mendapatkan penghitungan akurat dari silo bawah tanah negara mana pun, tetapi citra satelit yang baru-baru ini dirilis terlihat “sangat, sangat mirip” ke silo rudal.

Dia mencirikan temuan itu sebagai peringatan oleh AS kepada orang lain bahwa China, dalam mengembangkan kemampuan senjata nuklirnya, melanggar konsensus internasional yang diarahkan pada perlucutan senjata nuklir.

“Ini juga untuk memberi tahu Rusia. China, jika meningkatkan jumlah rudalnya, itu tidak hanya mengancam AS, tetapi juga Rusia dan Eropa,” kata Kuo, direktur Institut Penelitian Kebijakan Nasional di Taiwan.

AS dan Rusia, yang memiliki persenjataan nuklir terbesar di dunia, mengadakan pembicaraan yang tidak meyakinkan minggu ini di Jenewa dalam upaya untuk menghindari perlombaan senjata nuklir baru.

Persenjataan nuklir China diperkirakan oleh Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm pada 350 hulu ledak, sementara Amerika Serikat atau Rusia masing-masing memiliki sekitar 6.000. Pentagon mengatakan China setidaknya akan menggandakan ukuran persenjataannya dalam 10 tahun.

Penelitian baru-baru ini mengikuti temuan Kristensen pada Februari tentang pembangunan 11 silo bawah tanah di tempat pelatihan rudal yang luas di dekat Jilantai di utara-tengah China.


Source : Togel Sidney