labod Januari 1, 1970
Modi India menjatuhkan 12 menteri kabinet dalam perombakan besar-besaran


NEW DELHI (AP) — Dalam perombakan besar-besaran Kabinet, Perdana Menteri India Narendra Modi memberhentikan 12 menteri senior Kabinet pada Rabu dan melantik tim yang lebih muda yang bertujuan memperbaiki citra pemerintahannya setelah kecaman luas atas penanganannya terhadap pandemi COVID-19.

Menteri Kesehatan Dr. Harsh Vardhan, yang tanggapannya terhadap epidemi diperiksa dengan cermat, Menteri Pendidikan Ramesh Pokhriyal Nishank, Menteri Hukum dan Elektronika dan Teknologi Informasi Ravi Shankar Prasad dan Menteri Lingkungan Prakash Javadekar termasuk di antara mereka yang mengundurkan diri beberapa jam sebelum perombakan.


Prasad terlibat dalam perselisihan sengit dengan Twitter atas peraturan internet baru India, yang menurut para aktivis digital dapat membatasi pidato dan privasi online.


Lima belas menteri Kabinet dan 28 menteri muda dilantik oleh Presiden Kovind pada upacara di istana kepresidenan pada hari Rabu. Delapan menteri junior diangkat ke peringkat Kabinet.

Portofolio menteri baru diharapkan akan diumumkan Rabu atau Kamis malam.

Modi mempertahankan Menteri Dalam Negeri Amit Shah, Menteri Pertahanan Rajnath Singh, Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman dan Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar.

Ini adalah perombakan kabinet pertama sejak Modi kembali berkuasa untuk masa jabatan kedua pada 2019.

Pemerintah menghadapi peningkatan kritik untuk penanganan pandemi.

Vardhan, yang bertanggung jawab atas Kementerian Kesehatan serta Kementerian Sains dan Teknologi, memimpin respons terhadap pandemi.

“Dalam satu sapuan bersih, Anda memiliki menteri senior yang dicopot. Pemerintah telah mengakui dengan perubahan ini bahwa mereka telah gagal total dalam menangani pandemi sebagaimana mestinya,” kata Nilanjan Mukhopadhyay, seorang jurnalis dan analis politik terkenal.

Lebih dari setengah dari 400.000 kematian akibat virus corona yang dilaporkan di India – terbanyak ketiga di negara mana pun – telah terjadi selama dua bulan terakhir ketika varian delta virus mengoyak negara itu dan membanjiri sistem kesehatannya yang sudah tegang.

Kasus baru menurun setelah melebihi 400.000 sehari di bulan Mei, tetapi pihak berwenang sedang mempersiapkan kemungkinan gelombang lain dan mencoba untuk meningkatkan vaksinasi.

Perombakan itu juga terjadi setelah kekalahan Partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata yang dipimpin Modi dalam pemilihan April di negara bagian utama Benggala Barat, ujian penanganan pandemi.

Modi akan menghadapi ujian besar lainnya atas popularitasnya dalam pemilihan legislatif di negara bagian Uttar Pradesh, Goa, Manipur, Punjab dan Uttarakhand pada Februari dan Maret tahun depan, yang mungkin terbukti menjadi penentu nasib partainya dalam pemilihan nasional 2024.

Source : Keluaran HK