labod Januari 1, 1970
Muslim Indonesia merayakan Idul Fitri yang suram di tengah gelombang virus yang menghancurkan


JAKARTA, Indonesia (AP) — Umat Islam di seluruh Indonesia merayakan hari raya Idul Adha yang suram untuk tahun kedua pada Selasa ketika negara itu berjuang untuk mengatasi gelombang baru kasus virus corona yang menghancurkan dan pemerintah telah melarang pertemuan besar dan memperketat pembatasan perjalanan.

Indonesia sekarang menjadi hot spot COVID-19 di Asia dengan kasus harian yang paling dikonfirmasi, karena infeksi dan kematian telah melonjak selama tiga minggu terakhir dan wabah besar-besaran di India telah berkurang.

Sebagian besar kasus di Indonesia berada di pulau Jawa yang berpenduduk padat, tempat lebih dari setengah dari 270 juta penduduk negara itu tinggal. Pihak berwenang di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia itu telah melarang banyak kegiatan menarik massa yang biasanya merupakan bagian dari Idul Adha, Hari Raya Kurban yang menandai akhir dari ziarah tahunan Muslim ke Mekah.


Pihak berwenang mengizinkan salat di masjid-masjid lokal di daerah berisiko rendah, tetapi di tempat lain rumah ibadah tidak memiliki jamaah, termasuk Masjid Agung Istiqlal Jakarta, yang terbesar di Asia Tenggara.


Pejabat juga melarang kerumunan besar yang biasanya memenuhi halaman masjid untuk berpartisipasi dalam ritual penyembelihan hewan untuk festival tersebut. Para pemimpin agama mendesak umat beriman untuk berdoa di dalam rumah mereka dan anak-anak diberitahu untuk tidak pergi keluar untuk bertemu teman-teman.

Kementerian Kesehatan Indonesia melaporkan 34.257 kasus virus corona baru dan 1.338 kematian pada hari Senin, menjadikannya hari paling mematikan di negara itu sejak dimulainya pandemi.

Infeksi COVID-19 di Indonesia mencapai puncaknya minggu lalu dengan rata-rata harian tertinggi dilaporkan lebih dari 50.000 infeksi baru setiap hari. Hingga pertengahan Juni, kasus harian telah berjalan sekitar 8.000.

Secara keseluruhan, Indonesia telah melaporkan lebih dari 2,9 juta kasus dan 74.920 kematian. Angka-angka itu secara luas diyakini sebagai jumlah yang sangat kecil karena pengujian yang rendah dan langkah-langkah penelusuran yang buruk.

Pemerintah memberlakukan pembatasan darurat pada 3 Juli di seluruh pulau Jawa dan pulau wisata Bali, membatasi semua perjalanan dan pertemuan yang tidak penting dan menutup mal, tempat ibadah dan pusat hiburan. Mereka akan berakhir pada hari Selasa dalam waktu bagi negara untuk merayakan Idul Adha.

Tetapi dengan gelombang infeksi yang masih meluas, gugus tugas COVID-19 pemerintah mengeluarkan arahan khusus untuk liburan minggu yang melarang semua perjalanan umum, sholat berjamaah, kunjungan keluarga dan pertemuan di Jawa dan Bali, dan memperluas tindakan penguncian ke 15 kota dan kabupaten di luar dua pulau yang mencatat peningkatan tajam kasus COVID-19.

Presiden Joko Widodo mengimbau umat Islam untuk menunaikan shalat Idul Fitri dan tilawah agung di rumah bersama keluarga.

“Di tengah pandemi saat ini, kita harus rela berkorban lebih banyak lagi. Mengorbankan kepentingan pribadi dan mengutamakan kepentingan masyarakat dan orang lain,” katanya.

Polisi mendirikan pos pemeriksaan jalan raya dan memblokir jalan utama untuk kendaraan yang tidak penting. Penerbangan domestik dan moda transportasi lainnya ditangguhkan, menghalangi orang melakukan kunjungan keluarga tradisional.

“Ini tidak adil… tapi harus kita ikuti demi keselamatan masyarakat,” kata Eka Cahya Pratama, seorang pegawai negeri sipil di ibu kota, Jakarta. Dia mengatakan dia telah kehilangan banyak kerabat karena COVID-19, termasuk bibinya dan dua pamannya.

“Saya merasa sangat sedih, saya sangat merindukan mereka di hari lebaran,” katanya.

Gelombang Indonesia saat ini dipicu oleh perjalanan selama festival Idul Fitri di bulan Mei dan oleh penyebaran cepat varian delta yang lebih menular yang muncul di India. Rumah sakit kebanjiran dan pasokan oksigen hampir habis, dengan meningkatnya jumlah orang sakit yang sekarat dalam isolasi di rumah atau sambil menunggu untuk menerima perawatan darurat.

Dengan sistem perawatan kesehatan yang berjuang untuk mengatasinya, bahkan pasien yang cukup beruntung untuk mendapatkan tempat tidur rumah sakit tidak dijamin oksigen.

Negara-negara Asia lainnya juga berjuang untuk menahan infeksi yang meningkat pesat di tengah kampanye vaksinasi yang lamban dan penyebaran varian delta. Diantaranya adalah tempat-tempat mayoritas Muslim seperti Malaysia, Bangladesh dan empat provinsi paling selatan Thailand.

Tidak seperti pembatasan Indonesia, Bangladesh secara kontroversial menghentikan penguncian coronavirus selama delapan hari untuk menandai Idul Adha, dan jutaan orangnya berbelanja dan bepergian minggu ini, meningkatkan kekhawatiran liburan akan menyebabkan lonjakan virus yang akan menghancurkan perawatan kesehatannya yang sudah berjuang. sistem.

Malaysia juga telah berjuang untuk mengendalikan wabahnya, yang telah memburuk meskipun dikunci sejak 1 Juni. Total kasus telah melonjak 62% sejak 1 Juni menjadi di atas 927.000. Rumah sakit, terutama di negara bagian Selangor, telah kewalahan, dengan beberapa pasien dilaporkan dirawat di lantai karena kekurangan tempat tidur, dan mayat menumpuk di kamar mayat. Vaksinasi, bagaimanapun, telah meningkat, dengan hampir 15% dari populasi sekarang sepenuhnya diinokulasi.

Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mendesak umat Islam untuk tinggal di rumah dan merayakan hari raya dengan sederhana. “Saya mengimbau Anda semua untuk bersabar dan mematuhi aturan karena pengorbanan Anda adalah jihad besar di sisi Allah dan dalam upaya kami untuk menyelamatkan nyawa,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi pada malam festival.

Indonesia mulai memvaksinasi secara agresif lebih awal dari banyak negara di Asia Tenggara. Sekitar 14% dari populasinya memiliki setidaknya satu dosis, terutama Sinovac China. Tapi itu mungkin membuat mereka rentan, karena Sinovac mungkin kurang efektif melawan varian delta. Baik Indonesia dan Thailand sedang merencanakan suntikan booster vaksin lain untuk petugas kesehatan mereka yang diimunisasi Sinovac.

Di Indonesia, tanah terus dibuka untuk orang mati karena penguburan harian di kuburan khusus untuk korban COVID-19 telah meningkat 10 kali lipat sejak Mei di Jakarta saja, menurut data pemerintah.

Keluarga menunggu giliran untuk menguburkan orang yang mereka cintai saat para penggali kubur bekerja lembur. Tahun lalu, badan ulama Islam tertinggi di Indonesia mengeluarkan dekrit bahwa kuburan massal – yang biasanya dilarang dalam Islam – akan diizinkan selama pandemi.

___

Penulis Associated Press Victoria Milko berkontribusi pada laporan ini.

Source : Keluaran HK