Oposisi Myanmar menyerukan pemberontakan nasional terhadap tentara

Oposisi Myanmar menyerukan pemberontakan nasional terhadap tentara


BANGKOK (AP) – Kelompok bawah tanah utama yang mengoordinasikan perlawanan terhadap pemerintah militer Myanmar mengeluarkan seruan besar-besaran untuk pemberontakan nasional pada Selasa, meningkatkan prospek kerusuhan yang meningkat.

Pemerintah Persatuan Nasional, yang memandang dirinya sebagai pemerintahan bayangan, didirikan oleh para legislator terpilih yang dilarang menduduki kursi mereka ketika militer merebut kekuasaan pada Februari.

Penjabat presiden kelompok itu Duwa Lashi La menyatakan apa yang disebutnya “keadaan darurat” dan menyerukan pemberontakan “di setiap desa, kota dan kota di seluruh negeri pada saat yang bersamaan.” Sebuah video pidatonya diposting di Facebook.


Sekitar 1.000 warga sipil tewas dalam tujuh bulan bentrokan setelah pengambilalihan oleh tentara.

Seorang juru bicara militer yang berkuasa meremehkan seruan untuk protes baru.

Mayor Jenderal Zaw Min Tun menyalahkan media pengasingan karena membesar-besarkan kekuatan oposisi, dalam sebuah pernyataan yang diposting di aplikasi Telegram oleh stasiun televisi pemerintah MRTV.

Myanmar dilanda kerusuhan sejak militer menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi, dengan demonstrasi damai yang awalnya menentang para jenderal yang berkuasa berubah menjadi pemberontakan tingkat rendah di banyak daerah perkotaan setelah pasukan keamanan menggunakan kekuatan mematikan.

Terjadi pertempuran yang lebih serius di daerah pedesaan, terutama di daerah perbatasan di mana milisi etnis minoritas terlibat dalam bentrokan hebat dengan pasukan pemerintah.

Perdana Menteri pemerintah bayangan, Mahn Winn Khaing Thann, mengatakan dalam pernyataan terpisah yang diposting online bahwa langkah baru itu diambil karena “perubahan keadaan” yang mengharuskan penghapusan total pemerintah militer yang berkuasa. Dia tidak menguraikan.

Seruan untuk pemberontakan datang seminggu sebelum sidang Majelis Umum PBB. Pemerintah Persatuan Nasional berharap agar majelis secara resmi mengakui Kyaw Moe Tun, yang mendukung kelompok oposisi, sebagai utusan sah Myanmar untuk badan dunia itu. Dia telah menjadi perwakilan resmi pemerintah sebelumnya, tetapi mengubah kesetiaannya menjadi perlawanan pada akhir Februari.

“Bukan hal yang aneh bagi pasukan perlawanan bersenjata untuk mencari perhatian media menjelang peristiwa besar,” kata David Mathieson, seorang analis independen politik Myanmar.

“Seruan untuk pemberontakan bersenjata, di luar apa yang sudah berlangsung, kemungkinan akan menunjukkan keprihatinan dari banyak negara anggota PBB”, kata Mathieson.

Juru bicara militer Zaw Min Tun juga menyarankan seruan untuk pemberontakan bertepatan dengan pembukaan Majelis Umum PBB.

Mathieson mengatakan seruan senjata tidak mungkin disambut oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, yang telah berusaha menjadi perantara untuk mengakhiri krisis Myanmar. Utusan khusus organisasi untuk Myanmar baru-baru ini mengusulkan gencatan senjata empat bulan untuk melakukan kegiatan kemanusiaan.

Duwa Lashi La meminta milisi etnis, beberapa di antaranya telah menyatakan diri mereka bersekutu dengan perlawanan, untuk “segera menyerang” pasukan pemerintah.

Tidak ada tanda-tanda langsung aktivitas perlawanan yang meningkat, meskipun solidaritas diungkapkan secara online oleh beberapa kelompok mahasiswa dan dua kelompok etnis bersenjata paling kuat, dari minoritas Kokang dan Kachin. Pertempuran dilaporkan terjadi di wilayah timur yang dikendalikan oleh Karen, kelompok etnis yang mungkin paling bersimpati pada perlawanan.

Pemerintah Persatuan Nasional populer di Myanmar, tetapi pernyataan sebelumnya yang menyatakan pemerintah militer dan tindakannya tidak sah dan ilegal memiliki dampak politik yang kecil dan terukur. Kelompok itu tidak mengendalikan wilayah atau angkatan bersenjata negara, juga tidak memenangkan pengakuan diplomatik dari masyarakat internasional. Anggota kabinet bayangannya bersembunyi di dalam Myanmar dan di pengasingan.

Pertempuran di wilayah etnis umumnya mendahului pengambilalihan militer Februari, seringkali beberapa dekade.

Kelompok etnis bersenjata memiliki hubungan ambivalen dengan pemerintahan bayangan, yang sangat dekat dengan pemerintahan sipil Suu Kyi. Pemerintahannya yang digulingkan gagal menawarkan otonomi lokal kepada minoritas regional yang mereka cari.

Analis Mathieson mencatat bahwa beberapa milisi etnis hanya menawarkan oposisi terbatas kepada penguasa tentara atau “mendiamkan seluruh krisis pasca-kudeta.”

Pernyataan Duwa Lashi La, bagaimanapun, tampaknya menawarkan kepercayaan pada seruan kelompoknya untuk perlawanan.

Dia memperingatkan orang-orang untuk menghindari perjalanan yang tidak perlu, serta menimbun makanan dan obat-obatan, menjelang “revolusi rakyat”.

Di salah satu supermarket yang biasanya sepi di Yangon, kota terbesar di Myanmar, sekitar 60-80 pembeli memadati konter kasir untuk membeli daging, beras, minyak goreng, dan kebutuhan pokok lainnya. Ada laporan tentang adegan serupa di toko makanan lain dan pasar terbuka di kota.

Tidak segera jelas apakah pasar yang ramai ini didorong oleh kekhawatiran akan kerusuhan lebih lanjut.

Dalam pernyataannya, juru bicara militer Zaw Min Tun menepis “rumor” bahwa orang harus menyimpan komoditas penting apa pun.

Duwa Lashi La juga meminta orang-orang untuk membantu pasukan oposisi di mana mereka bisa, termasuk dengan informasi yang mereka dapat kumpulkan tentang militer pemerintah.

Gerakan perlawanan telah membentuk “kekuatan pertahanan rakyat” di banyak daerah, tetapi ini biasanya melakukan operasi gerilya kecil-kecilan.

Militer Myanmar adalah salah satu yang terbesar di Asia Tenggara dan memiliki reputasi ketangguhan dan kebrutalan dari perang hutan selama bertahun-tahun. Meskipun banyak negara Barat mempertahankan embargo senjata terhadap Myanmar, militer membeli peralatan dari negara-negara seperti Rusia, Cina dan Ukraina.

Charlie Thame, seorang ilmuwan politik di Thammasat University di Bangkok, Thailand, mengatakan kepada The Associated Press bahwa akan salah jika meremehkan kekuatan perlawanan atau oposisi populer terhadap apa yang dia gambarkan sebagai “generasi penindasan brutal” oleh militer.

Mathieson menyarankan bahwa negara itu menghadapi ketidakstabilan lebih lanjut.

“Bagaimanapun, itu menandakan kekerasan dan penderitaan yang lebih besar, terlepas dari keuntungan politik apa pun yang dapat dicapai,” katanya.

Source : Keluaran HK