labod Januari 1, 1970
Orang di atas 75, pekerja penting berikutnya di antrean untuk vaksin



NEW YORK (AP) – Panel penasihat federal menempatkan orang-orang berusia 75 tahun ke atas dan pekerja penting seperti petugas pemadam kebakaran, guru, dan pekerja toko kelontong di baris berikutnya untuk suntikan COVID-19 ketika vaksin kedua mulai diluncurkan hari Minggu ke rumah sakit, dorongan yang sangat dibutuhkan saat negara bekerja untuk mengendalikan pandemi virus korona.

Kedua perkembangan itu terjadi ketika negara itu berupaya untuk meningkatkan program vaksinasi yang baru dimulai pada minggu lalu dan telah memberikan suntikan awal kepada sekitar 556.000 orang Amerika, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Pfizer Inc. dan BioNTech Jerman sudah didistribusikan, dan regulator minggu lalu memberikan persetujuan untuk salah satu dari Moderna Inc.

Awal bulan ini, Komite Penasihat untuk Praktik Imunisasi mengatakan pekerja perawatan kesehatan dan penghuni panti jompo – sekitar 24 juta orang – harus berada di garis depan untuk vaksin.



Pemungutan suara hari Minggu oleh panel adalah siapa yang harus berada di baris berikutnya, dan dengan pemungutan suara 13-1, diputuskan bahwa di baris berikutnya harus orang berusia 75 tahun ke atas, yang berjumlah sekitar 20 juta, serta pekerja garis depan tertentu, yang berjumlah sekitar 30 juta. Pekerja penting tersebut termasuk petugas pemadam kebakaran dan polisi; guru dan staf sekolah; mereka yang bekerja di sektor makanan, pertanian dan manufaktur; pekerja koreksi; Karyawan Layanan Pos AS; pekerja angkutan umum; dan pekerja toko kelontong.


Mereka dianggap berisiko sangat tinggi terinfeksi karena pekerjaan mereka kritis dan mengharuskan mereka melakukan kontak rutin dengan orang lain.


Tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memvaksinasi kelompok-kelompok itu. Dosis vaksin keluar lebih lambat dari proyeksi sebelumnya. Tetapi pada saat yang sama, beberapa ahli mencatat bahwa tidak semua orang yang dianjurkan untuk divaksinasi dapat memilih untuk disuntik.

Panitia juga memilih bahwa di belakang kelompok-kelompok itu haruslah orang-orang yang berusia 65 hingga 74 tahun, berjumlah sekitar 30 juta; mereka yang berusia 16 hingga 64 tahun dengan kondisi medis tertentu seperti obesitas dan kanker, yang berisiko lebih tinggi jika tertular COVID-19 sebanyak 110 juta; dan sejumlah pekerja penting lainnya. Kelompok yang beranggotakan 57 juta orang ini mencakup kategori luas pekerja layanan makanan dan utilitas, tetapi juga mereka yang bekerja di bidang hukum dan keuangan serta media.


Rekomendasi panel ahli selanjutnya diberikan kepada direktur CDC dan negara bagian sebagai panduan untuk menyusun program vaksinasi. Direktur CDC hampir selalu menyetujui rekomendasi komite. Tidak peduli apa yang dikatakan CDC, akan ada perbedaan dari satu negara bagian ke negara bagian lain, karena berbagai departemen kesehatan memiliki gagasan berbeda tentang siapa yang harus lebih dekat ke garis depan.



Pejabat federal memperkirakan bahwa dosis vaksin akan dibatasi selama beberapa bulan. Pejabat CDC mengatakan hingga 20 juta diproyeksikan untuk mulai mendapatkan suntikan bulan ini, 30 juta lagi bulan depan, dan 50 juta pada Februari. Itu berarti 100 juta orang, dari populasi lebih dari 330 juta.

Tembakan Pfizer pertama kali dikirim seminggu yang lalu dan mulai digunakan pada hari berikutnya, memulai upaya vaksinasi terbesar di negara itu.

Pakar kesehatan masyarakat mengatakan suntikan – dan lainnya di dalam pipa – adalah satu-satunya cara untuk menghentikan virus yang telah menyebar secara liar. Secara nasional, lebih dari 219.000 orang per hari rata-rata dites positif mengidap virus tersebut, yang telah menewaskan lebih dari 316.000 di AS dan hampir 1,7 juta di seluruh dunia.

Minggu pagi, truk meninggalkan pabrik Olive Branch, Mississippi, dekat Memphis, Tennessee, dengan vaksin yang dikembangkan oleh Moderna dan National Institutes of Health. Suntikan yang sangat dibutuhkan diharapkan akan diberikan mulai Senin, hanya tiga hari setelah Food and Drug Administration mengesahkan peluncuran darurat mereka.

Di Louisville, Kentucky, pengemudi UPS Todd Elble mengatakan pengiriman vaksinnya adalah “beban terpenting yang saya angkut” dalam 37 tahun karirnya. Orangtuanya terjangkit COVID-19 pada November, dan ayahnya yang berusia 78 tahun meninggal. Dia mengatakan keluarga berspekulasi bahwa ayahnya terinfeksi saat melakukan perjalanan berburu dengan empat kerabat lainnya ke Wyoming, dan beberapa masih sakit.

“Saya akan mengambil vaksin sendiri. Saya akan menjadi yang pertama dalam antrean untuk ayah saya – saya akan memberi tahu Anda sebanyak itu – dan orang lain yang akan menyusul, ”katanya. “Saya merasa dalam hati bahwa setiap orang harus, untuk membantu menghentikan ini.”

Dia menambahkan: “Untuk mengembalikan ini, saya merasa Ayah berada di truk bersama saya hari ini.”

Dr. Moncef Slaoui, kepala penasihat sains untuk upaya distribusi vaksin pemerintah federal, mengatakan di “State of the Union” CNN bahwa hampir 8 juta dosis akan didistribusikan Senin, sekitar 5,9 juta vaksin Moderna dan 2 juta vaksin Pfizer .

Slaoui juga memperkirakan AS akan mengalami “lonjakan yang berkelanjutan,” dengan jumlah kasus virus korona yang lebih besar mungkin terjadi dari pertemuan untuk Natal.

“Saya pikir, sayangnya, ini akan menjadi lebih buruk,” katanya.

Tidak akan ada cukup suntikan untuk populasi umum hingga musim semi, jadi dosis akan dijatah setidaknya untuk beberapa bulan ke depan. Presiden terpilih Joe Biden berjanji awal bulan ini untuk mendistribusikan 100 juta dosis dalam 100 hari pertamanya di kantor, dan calon ahli bedah umum mengatakan Minggu bahwa itu masih merupakan tujuan yang realistis.

Tapi Vivek Murthy mengatakan kepada NBC “Meet the Press” bahwa lebih realistis untuk berpikir mungkin pertengahan musim panas atau awal musim gugur sebelum vaksin tersedia untuk masyarakat umum, daripada akhir musim semi. Murthy mengatakan tim Biden sedang berupaya agar tembakan tersedia untuk individu yang berisiko lebih rendah pada akhir musim semi, tetapi hal itu membutuhkan “semuanya berjalan tepat sesuai jadwal.”

Sementara itu, jenderal ahli bedah Trump, Jerome Adams, membela penanganan administrasi vaksin Pfizer pada hari Minggu, sehari setelah dakwaan umum Angkatan Darat untuk mendapatkan vaksin COVID-19 di seluruh AS pada Sabtu meminta maaf atas “miskomunikasi” dengan negara bagian mengenai jumlah dosis yang akan diberikan. disampaikan pada tahap awal distribusi. Setidaknya selusin negara bagian melaporkan mereka akan menerima pengiriman kedua yang lebih kecil dari vaksin Pfizer daripada yang diberitahukan sebelumnya.

Jenderal Gustave Perna mengatakan kepada wartawan dalam briefing telepon bahwa dia membuat kesalahan dengan menyebutkan jumlah dosis yang dia yakini akan siap. Slaoui mengatakan, kesalahan itu mengasumsikan vaksin yang telah diproduksi sudah siap untuk dikirim ketika ada penundaan dua hari.

“Dan kecuali itu benar, kami tidak akan merilis dosis vaksin untuk digunakan,” katanya. “Dan, terkadang, mungkin ada cegukan kecil. Sebenarnya, tidak ada satu pun di bidang manufaktur sekarang. Cegukan lebih ke dalam perencanaan. “

Tapi Adams mengatakan kepada CBS “Face the Nation” bahwa “jumlahnya akan naik dan turun.”

“Itu sama sekali bukan perencanaan yang buruk,” katanya. “Itulah yang kami rencanakan. Ada yang sebenarnya kami alokasikan. Ada yang dikirim, lalu ada yang benar-benar ada di tangan orang. ”

Adams, yang berkulit hitam, mengatakan bahwa dia memahami bahwa ketidakpercayaan komunitas medis dan vaksin di antara orang kulit hitam “berasal dari tempat yang nyata,” perlakuan buruk terhadap komunitas kulit berwarna. Dia mengutip eksperimen Tuskegee selama puluhan tahun di Alabama, di mana pria kulit hitam dengan sifilis tidak diobati sehingga penyakit tersebut dapat dipelajari.

Dia juga mengatakan imigran di AS secara ilegal tidak boleh ditolak vaksinnya karena status hukum mereka karena “secara etis tidak benar untuk menyangkal orang-orang itu.”

“Saya ingin meyakinkan orang-orang bahwa informasi Anda ketika dikumpulkan untuk mendapatkan suntikan kedua, jika Anda mendapatkan vaksin Pfizer atau Moderna, tidak akan digunakan dengan cara, bentuk atau bentuk apapun untuk merugikan Anda secara hukum,” kata Adams. “Itu adalah sesuatu yang saya yakini.”

Baik vaksin Moderna dan suntikan Pfizer-BioNTech memerlukan dua dosis dengan jarak beberapa minggu. Dosis kedua harus dari perusahaan yang sama dengan yang pertama. Kedua vaksin tersebut tampak aman dan sangat protektif dalam banyak penelitian yang masih belum selesai.

—-

Hanna melaporkan dari Topeka, Kansas. Juga berkontribusi adalah koresponden AP Radio Julie Walker di New York.

Source : Keluaran HK