Pakistan menerima fregat baru buatan China.  Bagaimana cara melawan Angkatan Laut India?
Naval Defense

Pakistan menerima fregat baru buatan China. Bagaimana cara melawan Angkatan Laut India?

Type 054A/P adalah varian khusus Pakistan yang dilengkapi dengan radar pengawasan udara jarak jauh SR2410C dan Type 517/SUR17B. (Pemerintah Pakistan)

ISLAMABAD — Pakistan pada hari Senin menugaskan yang pertama dari empat frigat Tipe 054A/P selama upacara di halaman Pembuatan Kapal Hudong Zhonghua di Shanghai, Cina.

Dinamakan Tughril, fregat dan kapal saudaranya adalah kapal permukaan paling kuat yang direncanakan di bawah program modernisasi angkatan laut Pakistan, yang dimaksudkan untuk memperbaiki ketidakseimbangan konvensional dengan India.

Duta Besar Pakistan untuk China, Moin Ul-Haq, mengatakan dalam siaran pers Angkatan Laut bahwa fregat akan memperkuat kemampuan layanan untuk menanggapi tantangan maritim, memastikan pertahanan ke arah laut, dan menjaga perdamaian, stabilitas dan keseimbangan kekuatan regional.

Ul-Haq juga memuji China State Shipbuilding Corporation, China Shipbuilding Trading Company, China Ship Development and Design Center, dan Hudong Zhonghua Shipbuilding, serta Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat China untuk memastikan pengiriman fregat tepat waktu di tengah pandemi COVID-19.

Angkatan Laut Pakistan tidak menanggapi Defense News ketika ditanya apakah pengiriman fregat yang tersisa sesuai jadwal.

Pakistan menjadi pelanggan asing pertama desain kapal di bawah kesepakatan 2017 untuk dua frigat Tipe 054A/P, dengan dua lagi dipesan pada 2018, dengan pengiriman akan dimulai pada 2021. Mereka adalah kapal perang China paling kuat yang diekspor hingga saat ini.

Type 054A/P adalah varian khusus Pakistan yang dilengkapi dengan radar pengawasan udara jarak jauh SR2410C dan Type 517/SUR17B. Laporan sebelumnya berspekulasi bahwa mereka akan dipersenjatai dengan rudal anti-kapal supersonik dan/atau rudal jelajah serangan darat anti-kapal Harbah Pakistan.

Namun, Richard Fisher, seorang rekan senior di Pusat Penilaian dan Strategi Internasional, mengatakan kepada Defense News bahwa spekulasi dapat dikesampingkan dengan peluncuran rudal balistik yang diluncurkan kapal Pakistan, yang dijuluki P282.

“Citra yang terungkap selama commissioning Tughril menegaskan bahwa ‘P282’ adalah rudal balistik anti-kapal berkecepatan hipersonik China Aerospace Science and Industry Corporation (CASIC) CM-401,” kata Fisher. CM-401 adalah rudal balistik jarak pendek yang dapat bermanuver untuk menghindari intersepsi dan diduga dapat melakukan perjalanan dengan kecepatan Mach 6.

Menyoroti fleksibilitas Type 054A/P, Fisher mengatakan Tughril adalah “kapal perang ekspor China pertama yang menampilkan sistem peluncuran vertikal 32-sel yang dapat dipersenjatai dengan berbagai rudal anti-pesawat, kapal dan rudal jelajah serangan darat. dan rudal anti-kapal selam, seperti yang ada di fregat PLA Navy Type 054A.”

Tipe 054A/P juga membawa rudal pertahanan udara jarak menengah HHQ-16 yang memberikan kemampuan pertahanan wilayah. Pakistan telah mengalami kesenjangan kemampuan sejak sewanya habis dengan Amerika Serikat untuk empat fregat kelas Brooke Amerika pada tahun 1994.

Empat frigat F-22P Zulfiquar (turunan Type 053H3) Pakistan tidak mampu menghadapi ancaman rudal modern, tetapi mungkin menerima peningkatan dengan pengerahan Type-054A/Ps.

Tom Waldwyn, seorang ahli angkatan laut di Institut Internasional untuk Studi Strategis, mengatakan bahwa kapal Tipe 054A/P “akan menjadi peningkatan yang cukup besar … [anti-submarine warfare] kemampuan ”di atas fregat Tipe 21 bekas Inggris era 1970-an yang diperoleh Pakistan pada 1990-an. Tipe 21 sekarang akan menjalani dekomisioning.

Namun, tambahnya, Angkatan Laut India “mempertahankan jumlah dan keunggulan kemampuan yang signifikan atas Pakistan” meskipun programnya sendiri telah mengalami “penundaan yang signifikan” dan penyebaran layanan di antara beberapa wilayah pesisir.

Lebih jauh lagi, “pasar India yang berpotensi lebih menguntungkan” telah memikat perusahaan-perusahaan Eropa, Rusia dan Amerika dari memasok Pakistan, yang pada dasarnya memaksa Islamabad untuk bergantung pada Beijing untuk peralatan pertahanan, katanya.

Meskipun ini mungkin telah menghambat kemampuan Pakistan untuk memperoleh peralatan pertahanan mutakhir, Waldwyn mengatakan pengiriman delapan kapal selam kelas Tipe 039B Yuan/Hangor II akan “memperbesar armada dan menjadi peningkatan kemampuan yang signifikan, terutama jika dilengkapi dengan kapal selam jangka panjang. rudal jelajah jarak jauh.”

Mengutip tes Pakistan terhadap rudal jelajah berkemampuan nuklir Harbah yang diluncurkan kapal selam, dia mengatakan masuknya layanan mereka “akan jauh lebih signifikan bagi keseimbangan strategis daripada segelintir fregat baru.”

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar live result