labod Juli 4, 2021
Paus di Angelus: Buka mata Anda untuk hadirat Tuhan yang rendah hati


Paus Fransiskus meminta kita untuk menjaga mata dan hati kita bebas dari prasangka dan pikiran tertutup yang berasal dari kebiasaan. Bersikaplah terbuka untuk kagum pada kejutan Tuhan, katanya, dan “kehadiran Tuhan yang rendah hati dan tersembunyi dalam kehidupan sehari-hari”.

Oleh penulis staf Berita Vatikan

Sebelum memimpin pembacaan Angelus, Paus Fransiskus menawarkan refleksi pada pembacaan Injil hari Minggu yang menceritakan ketika Yesus mulai mengajar di sinagoga kota kelahirannya Nazaret dan reaksi dari mereka yang hadir yang mempertanyakan bagaimana dia bisa memiliki kebijaksanaan seperti itu yang datang dari keluarga yang sederhana, putra seorang tukang kayu. Reaksi mereka adalah salah satu ketidakpercayaan dan kebencian yang Yesus menjawab: “Seorang nabi bukan tanpa kehormatan, kecuali di negaranya sendiri, dan di antara kerabatnya sendiri, dan di rumahnya sendiri” (Mrk 6:4).

Mengetahui dan mengenali

Sikap rekan-rekan desa Yesus ini mencerminkan bagaimana mereka berpikir tentang mereka mengenal Yesus, tetapi mereka tidak mengenalnya. Paus mengamati bahwa perbedaan antara mengetahui dan mengenali adalah sesuatu yang perlu kita semua sadari atau kita berisiko berpikir bahwa kita tahu segalanya tentang seseorang, padahal pada kenyataannya pengetahuan kita dangkal dan kita perlu terbuka untuk belajar lebih banyak untuk “mengakui keunikan seseorang”. Dalam kasus terburuk, kita dapat mulai melabeli orang lain dan menjadi tertutup dalam atau prasangka sendiri, katanya, seperti yang dilakukan penduduk desa yang mengenal Yesus selama tiga puluh tahun dengan tidak menyadari siapa Yesus sebenarnya dan menolak untuk menghargai apa yang baru tentang Yesus.

Penutupan vs. keterbukaan

Paus memperingatkan bahwa jika kita membiarkan kemudahan kebiasaan mengambil alih dalam diri kita, itu dapat menyebabkan “kediktatoran prasangka” di mana kita menutup diri terhadap hal-hal baru dan kemungkinan kagum. Kita melihat ini dalam kehidupan kita sehari-hari ketika kita tertarik pada pengalaman atau orang-orang yang hanya sesuai dengan ide dan pandangan dunia kita, katanya. Hal ini dapat mempengaruhi kita dalam kehidupan iman kita juga, di mana kita dapat berpikir bahwa kita mengetahui segala sesuatu tentang Yesus dan telah mengetahui semuanya. Namun, Paus memperingatkan bahwa “tanpa keterbukaan terhadap apa yang baru dan kejutan-kejutan Tuhan, tanpa keheranan, iman menjadi litani yang melelahkan yang perlahan-lahan padam”. Dia menggarisbawahi pentingnya membiarkan diri kita takjub, yang merupakan reaksi alami terhadap perjumpaan sejati dengan Tuhan.

Skandal Inkarnasi

Kembali ke Injil Markus, Paus mengatakan alasan warga desa Yesus tidak mengenalinya adalah karena “mereka tidak menerima skandal Inkarnasi”. Bagi mereka, ia mencatat, akan memalukan untuk berpikir bahwa kebesaran Tuhan harus muncul dalam kecilnya kondisi manusia kita, bahwa “yang ilahi harus tersembunyi di dalam manusia” dengan kata-kata dan gerak tubuh manusia biasa dan hidup sederhana. situasi. Di sini juga, dia mengamati, kita mungkin lebih mudah tertarik pada gagasan tentang dewa jauh yang ada di dunianya dan kita di dunia kita atau juga dewa “efek khusus” yang melakukan hal-hal luar biasa, memancing emosi yang kuat. Paus berkata bahwa kita juga perlu sadar untuk jatuh ke dalam cara berpikir ini dan belajar untuk melihat bahwa “Tuhan berinkarnasi: Tuhan rendah hati, Tuhan lembut, Tuhan tersembunyi, Dia mendekat kepada kita, menjalani normalitas kehidupan kita. kehidupan sehari-hari”. Paus berkata Yesus adalah rekan kita. Dia menjadi salah satu dari kita dan karena itu memahami kita, menemani kita, memaafkan kita dan sangat mencintai kita.

Sebagai penutup, Paus Fransiskus meminta kita untuk berdoa agar kita, seperti Maria, dapat menyambut misteri Allah dalam kehidupan kita sehari-hari dan memiliki “mata dan hati yang bebas dari prasangka dan terbuka untuk kagum pada kejutan-kejutan Allah, pada kehadiran-Nya yang rendah hati dan tersembunyi. dalam kehidupan sehari-hari.”

Paus Fransiskus – Minggu Angelus

Source : Keluaran HK