Paus Fransiskus: Jangan bingung antara utilitas dengan kebahagiaan

Paus Fransiskus: Jangan bingung antara utilitas dengan kebahagiaan


Dalam sebuah pesan kepada Akademi Ilmu Sosial Kepausan, Paus Fransiskus menunjuk pada kemiskinan semangat sebagai cara untuk memastikan kebahagiaan individu dan masyarakat.

Oleh Francesca Merlo

Sebuah pertemuan yang dipromosikan oleh Akademi Ilmu Sosial Kepausan bertujuan untuk mencapai pemahaman yang lebih dalam tentang Sabda Bahagia yang pertama: “Berbahagialah orang yang miskin dalam roh, karena merekalah yang empunya kerajaan surga”. Pertemuan yang bertajuk “Caritas, Persahabatan Sosial, dan Berakhirnya Kemiskinan: Ilmu Pengetahuan dan Etika Kebahagiaan” ini berlangsung pada 3-4 Oktober.

Terdiri dari apakah kebahagiaan?

Pekerjaan pertemuan dimulai dengan pesan dari Paus Fransiskus, di mana Bapa Suci menjelaskan bahwa kebahagiaan adalah keinginan terdalam setiap pria dan wanita, dan Tuhan menjanjikannya kepada mereka yang hidup menurut ‘gaya’-Nya. Ini adalah keinginan yang sama yang ditunjukkan dalam Sabda Bahagia, yang bagi St Agustinus mewakili “semua kesempurnaan hidup kita”. Setiap orang cenderung menuju kebahagiaan, tetapi tidak semua orang memiliki konsep kebahagiaan yang sama, kata Paus.

Dia mencatat bahwa hari ini kita dihadapkan dengan paradigma yang berlaku, tersebar luas oleh “satu pemikiran”, yang mengacaukan utilitas dengan kebahagiaan, bersenang-senang dengan hidup dengan baik. Klaim ini sebagai satu-satunya kriteria yang valid untuk penegasan dan merupakan “bentuk halus dari kolonialisme ideologis”, kata Paus. “Ini tentang memaksakan ideologi bahwa kebahagiaan hanya terdiri dari apa yang berguna, dalam hal-hal dan harta benda, dalam kelimpahan hal-hal, ketenaran, dan uang”, tambahnya.

Tidak terlihatnya orang miskin dan terlemah

Paus Fransiskus kemudian melanjutkan dengan mencatat bahwa mengejar kepuasan egois ini menghasilkan rasa takut tidak memiliki cukup dan mengarah pada keserakahan dan ketamakan pada individu dan negara, kaya dan miskin, serta “materialisme yang mencekik dan keadaan konflik secara umum”. Ini merusak martabat manusia dan planet itu sendiri, dan meningkatkan kemiskinan dan ketidaksetaraan, lanjutnya.

“Di masa-masa kemewahan ini, ketika seharusnya mungkin untuk mengakhiri kemiskinan, kekuatan pikiran tunggal tidak mengatakan apa-apa tentang orang miskin, orang tua, imigran, yang belum lahir, yang sakit parah”, kata Paus. Mereka tidak terlihat oleh mayoritas, kata Paus, dan “ketika mereka dibuat terlihat, mereka sering disajikan sebagai beban yang tidak layak pada dompet publik”.

Untuk keluar dari situasi ini, kata Paus, apa yang kita butuhkan, bukanlah untuk memiliki lebih banyak barang, tetapi “untuk menerapkan paradigma yang selalu baru dan revolusioner dari Sabda Bahagia Yesus, dimulai dengan yang pertama”. “Semangat kemiskinan” kemudian menjadi “titik balik yang membuka jalan menuju kebahagiaan melalui perubahan paradigma yang menyeluruh”. Ini adalah “cara pasti untuk mencapai kepenuhan yang kita semua dipanggil”, kata Paus.

Kesengsaraan sebagai buah ketidakadilan adalah neraka

Paus Fransiskus kemudian melanjutkan dengan menekankan perbedaan antara kemiskinan roh, yang Yesus bicarakan, dan kemiskinan materi, yaitu kekurangan kebutuhan hidup, yang ia gambarkan dengan kata-kata kasar.

“Kemiskinan sebagai perampasan dari apa yang diperlukan – yaitu, kesengsaraan – secara sosial, sebagai [Léon] Bloy dan [Charles] Péguy melihat dengan jelas, semacam neraka, karena melemahkan kebebasan manusia dan menempatkan mereka yang menderitanya dalam posisi menjadi korban bentuk-bentuk baru perbudakan (kerja paksa, prostitusi, perdagangan organ dan sebagainya) untuk bertahan hidup. Ini adalah kondisi kriminal yang dalam keadilan yang ketat harus dikecam dan diperangi tanpa henti. Setiap orang, sesuai dengan tanggung jawab mereka — dan khususnya pemerintah, perusahaan multinasional dan nasional, masyarakat sipil dan komunitas agama — harus melakukannya. Itu adalah degradasi terburuk dari martabat manusia dan, bagi seorang Kristen, luka terbuka dari tubuh Kristus, yang berseru dari salib-Nya: Aku haus”.

Oleh karena itu, adalah tugas untuk membantu orang miskin, lanjut Paus Fransiskus. “Semua akan diukur menurut apa yang telah mereka lakukan untuk membantu ‘saudara-saudara mereka yang membutuhkan'”.

Apakah saya penjaga saudara saya?

Paus kemudian melanjutkan dengan mempertimbangkan kesenjangan yang semakin besar antara kaya dan miskin, yang menyebabkan kerusuhan sosial, konflik dan meruntuhkan demokrasi.

Dia menjelaskan bahwa ini disebabkan oleh erosi progresif dari hubungan persaudaraan, persahabatan sosial, harmoni, kepercayaan, keandalan, dan rasa hormat yang menjadi dasar dari semua koeksistensi sipil. Tentu saja, keserakahan yang mendorong sistem telah lama mengesampingkan konsekuensi ekonomi, sosial dan politik utama dari ‘semangat kemiskinan’, yang menuntut keadilan sosial dan tanggung jawab bersama dalam pengelolaan barang dan hasil kerja manusia. “.

Mendidik kaum muda dalam “globalisasi solidaritas”.

Bersamaan dengan meluasnya globalisasi ketidakpedulian, Paus menunjukkan bahwa, meskipun lazim, “sepanjang masa pandemi ini kita telah melihat bagaimana globalisasi solidaritas telah mampu memaksakan dirinya dengan kebijaksanaan khasnya di berbagai sudut kota kita”. Adalah baik bahwa itu menyebar dan di atas segalanya, kata Paus, adalah penting bahwa itu diwujudkan dalam kehidupan orang muda. Karena itu, kita harus berkomitmen untuk ini, katanya.

Mencari peradaban cinta

Menutup pesannya, Paus Fransiskus menulis bahwa semangat kemiskinan, dan oleh karena itu, batasan yang ditempatkan pada keuntungan, adalah satu-satunya cara yang dapat menjamin “kesejahteraan individu, ekonomi, dan masyarakat lokal dan global”. Oleh karena itu, ia menyimpulkan, indikasi komitmen yang kita semua dipanggil hari ini: “untuk menciptakan gerakan global melawan ketidakpedulian yang menciptakan atau menciptakan kembali institusi sosial, [that is] terinspirasi oleh Ucapan Bahagia dan [that] mendesak kita untuk mencari peradaban cinta”.

Source : Keluaran HK