labod Juli 2, 2021
Paus: Sains adalah sumber yang bagus untuk membangun perdamaian


Berbicara kepada peserta dalam Pertemuan Internasional “Ilmu untuk Perdamaian” Paus Fransiskus mengundang para ilmuwan untuk berbagi pengetahuan ilmiah atas nama perdamaian.

Oleh Linda Bordoni

Paus Fransiskus telah menegaskan kembali seruannya untuk bersama-sama membangun dunia pasca pandemi yang lebih baik dengan selalu mencari bentuk-bentuk kolaborasi baru.

Seruannya disampaikan dalam pesan video kepada para peserta pada Pertemuan Internasional dua hari yang didedikasikan untuk “Ilmu untuk Perdamaian” yang menyediakan platform bagi para ilmuwan dari berbagai disiplin ilmu, peneliti dan akademisi Katolik untuk berbagi pengetahuan dan mempromosikan budaya perdamaian.

Acara kelas dunia ini diselenggarakan bekerja sama dengan Akademi Ilmu Pengetahuan Kepausan yang misinya mencakup pencapaian peran ilmu pengetahuan yang melibatkan pemajuan keadilan, pembangunan, solidaritas, perdamaian, dan penyelesaian konflik serta membina interaksi antara iman dan akal budi serta mendorong dialog antara ilmu pengetahuan dan nilai-nilai spiritual, budaya, filosofis dan agama.

Hadiah harapan

Menggambarkan pertemuan itu sebagai “hadiah besar harapan bagi umat manusia,” Paus mengatakan bahwa “Belum pernah sebelumnya seperti saat ini kita menyadari perlunya meluncurkan kembali penelitian ilmiah untuk menghadapi tantangan masyarakat kontemporer.” Pertemuan ini dia melanjutkan bersaksi bahwa “tidak boleh dan tidak boleh ada pertentangan antara iman dan sains.”

Mengingat Ensikliknya Semua saudara, dan mengutip dari itu di seluruh wacananya, Paus mengatakan sangat mendesak untuk mengetahui realitas “untuk membangun bersama”, dan dia mendesak para ilmuwan untuk menempatkan pekerjaan mereka untuk melayani semua orang, selalu mencari bentuk-bentuk baru kolaborasi, berbagi hasil, dan jaringan.

Selain itu, lanjutnya mengutip dari Ensiklik, penting untuk tidak mengabaikan “risiko bahwa satu kemajuan ilmiah akan dilihat sebagai satu-satunya lensa yang mungkin untuk melihat aspek tertentu dari kehidupan, masyarakat dan dunia.”

Dia berkomentar tentang bagaimana pengalamannya tentang keadaan darurat kesehatan telah menggarisbawahi urgensi bagi “dunia sains untuk memikirkan kembali prospek pencegahan, pengobatan dan organisasi kesehatan, dengan mempertimbangkan implikasi antropologis yang terkait dengan sosialitas dan kualitas hubungan antara anggota keluarga. dan, di atas segalanya, antar generasi.”

Tidak ada yang harus berjalan sendiri

“Tidak ada pengetahuan ilmiah yang harus berjalan sendiri dan menganggap dirinya mandiri,” katanya.

Paus Fransiskus melanjutkan dengan mengatakan realitas sejarah semakin menjadi satu dan “perlu dilayani dalam pluralitas pengetahuan, yang dalam sifat spesifiknya berkontribusi pada pertumbuhan budaya baru yang mampu membangun masyarakat dengan mempromosikan martabat dan perkembangan setiap orang dan wanita.”

Dia mengatakan kepada mereka yang hadir bahwa mereka dipercayakan dengan tugas “bersaksi tentang kemungkinan membangun ikatan sosial baru, berusaha untuk membawa penelitian ilmiah lebih dekat ke semua komunitas, dari lokal hingga internasional, dan bahwa bersama-sama adalah mungkin untuk mengatasi setiap konflik.”

“Ilmu pengetahuan adalah sumber yang bagus untuk membangun perdamaian!” dia berkata.

Akhirnya Paus Fransiskus meminta para ahli untuk menemani pembentukan generasi baru, mengajarkan mereka untuk tidak takut dengan upaya penelitian.

“Guru,” Paus menyimpulkan, “juga membiarkan diri-Nya dicari: Dia menanamkan dalam diri setiap orang kepastian bahwa ketika seseorang mencari dengan jujur, dia akan menemukan kebenaran. Zaman yang berubah membutuhkan murid-murid pengetahuan baru, dan Anda, para ilmuwan terkasih, adalah guru dari generasi baru pembawa damai.”

Source : Keluaran HK