Paus untuk apoteker: Jangan biarkan 'budaya limbah' mempengaruhi Anda

Paus untuk apoteker: Jangan biarkan ‘budaya limbah’ mempengaruhi Anda


Paus Fransiskus menerima audiensi dari Perhimpunan Farmasi Rumah Sakit Italia dan Layanan Farmasi Otoritas Kesehatan (SIFO), menjelang kongres nasionalnya.

Oleh Robin Gomes

Paus Fransiskus pada hari Kamis mendesak apoteker untuk waspada terhadap budaya pemborosan dan mempertahankan prinsip-prinsip etika dalam profesi mereka, menegaskan kembali bahwa aborsi adalah pembunuhan.

Dia membuat nasihat kepada sekitar 150 perwakilan dari Perhimpunan Farmasi Rumah Sakit Italia dan Layanan Farmasi Otoritas Kesehatan (SIFO) saat mereka memulai 42dan Kongres Nasional di Roma, 14-17 Oktober. Mereka bermusyawarah dengan tema, “Apoteker promotor dan penafsir perubahan, kedaruratan, dan perencanaan.”

Pemilik penginapan Orang Samaria yang Baik Hati

Dia menggarisbawahi pentingnya sistem kesehatan masyarakat nasional dalam memastikan kebaikan bersama dan pertumbuhan sosial suatu negara, terutama dalam konteks pandemi, yang mengubah organisasi dan manajemen kesehatan dan perawatan kesehatan.

Paus mengacungkan sosok pemilik penginapan dalam perumpamaan Orang Samaria yang Baik Hati, dengan mengatakan bahwa dia mencerminkan rutinitas sehari-hari dan layanan tersembunyi dari apoteker rumah sakit. Memerlukan kesabaran, keteguhan dan ketepatan, di tengah-tengah sedikit visibilitas, apoteker dapat menghasilkan “kekudusan kehidupan sehari-hari” dengan doa dan cinta.

Kedua, tambahnya, apoteker rumah sakit melakukan kontak langsung dengan pasien; terkadang apotek tidak terlihat tetapi membuat semuanya berfungsi, memastikan orang tersebut adalah penerima perawatan.

Keberatan hati nurani

Jalan ketiga, kata Paus Fransiskus, adalah dimensi etis di tingkat pribadi dan sosial. Pada tingkat etika pribadi, dia mengingatkan apoteker rumah sakit, “Anda selalu melayani kehidupan manusia.” Ini katanya, “mungkin melibatkan keberatan hati nurani, yang bukan ketidaksetiaan, tetapi sebaliknya kesetiaan pada profesi Anda, jika dimotivasi secara sah”. Memperhatikan kecenderungan untuk menghilangkan keberatan hati nurani, Bapa Suci mengatakan itu adalah prinsip etis dan tanggung jawab utama setiap profesional kesehatan yang tidak dapat dinegosiasikan.

Aborsi – pembunuhan

Keberatan hati nurani, lanjut Paus, juga merupakan kecaman atas ketidakadilan terhadap kehidupan yang tidak bersalah dan tak berdaya. Dalam hal ini, Paus mengangkat isu aborsi. “Anda tahu bahwa saya sangat jelas tentang ini: ini adalah pembunuhan dan tidak sah untuk menjadi kaki tangannya,” tegasnya. Sebaliknya, kata dia, sudah menjadi kewajiban kita untuk dekat dengan situasi, khususnya perempuan, agar mereka tidak menganggap aborsi sebagai solusi, karena pada kenyataannya bukan solusi.

Budaya sampah

Di tingkat keadilan sosial, Paus Fransiskus mengatakan bahwa mengejar keadilan dan kebaikan bersama harus berkelanjutan secara ekonomi dan etis. Karena Layanan Kesehatan Nasional Italia berusaha memberikan akses universal ke perawatan kesehatan, kriteria manajemen dan keuangan tidak boleh menjadi satu-satunya norma. “Budaya sampah tidak boleh mempengaruhi profesi Anda,” katanya. Dia menyesalkan fakta bahwa pria dan wanita lanjut usia diberikan setengah dari kebutuhan obat mereka untuk mempersingkat hidup mereka, dengan mengatakan, ini juga pemborosan.

Pengelolaan sumber daya tidak boleh hanya menjadi masalah ekonomi tetapi juga masalah etika dan manusia. Setiap orang dipanggil untuk mematuhi “protokol etis” dalam sains dan hati nurani, tambah Paus.

Source : Keluaran HK