labod Januari 1, 1970
Pejabat Yaman: Ledakan di bandara Aden menewaskan 22 orang, melukai 50 orang



SANAA, Yaman (AP) – Sebuah ledakan besar menghantam bandara di kota Aden di Yaman selatan pada Rabu, tak lama setelah sebuah pesawat yang membawa Kabinet yang baru dibentuk mendarat di sana, kata para pejabat keamanan. Sedikitnya 22 orang tewas dan 50 lainnya luka-luka dalam ledakan itu.

Sumber ledakan tidak segera jelas dan tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas penyerangan bandara tersebut. Tidak ada seorang pun di pesawat pemerintah yang terluka.

Para pejabat kemudian melaporkan ledakan lain di dekat sebuah istana di kota tempat anggota kabinet dipindahkan setelah serangan bandara. Dan koalisi pimpinan Saudi kemudian menembak jatuh pesawat tak berawak bermuatan bom yang berusaha menargetkan istana, menurut saluran TV Al-Arabiya milik Saudi.

Rekaman AP dari tempat kejadian di bandara menunjukkan anggota delegasi pemerintah turun saat ledakan mengguncang lapangan. Banyak menteri bergegas kembali ke dalam pesawat atau berlari menuruni tangga, mencari perlindungan.



Asap tebal membubung ke udara dari dekat gedung terminal. Pejabat di tempat kejadian mengatakan mereka melihat mayat tergeletak di landasan dan di tempat lain di bandara.

Menteri Komunikasi Yaman Naguib al-Awg, yang juga berada di pesawat, mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia mendengar dua ledakan, yang menandakan itu adalah serangan pesawat tak berawak. Perdana Menteri Yaman Maeen Abdulmalik Saeed dan yang lainnya dengan cepat dibawa dari bandara ke Istana Mashiq di kota.


Aparat militer dan keamanan menutup area di sekitar istana.



“Akan menjadi bencana jika pesawat itu dibom,” kata al-Awg, bersikeras bahwa pesawat itu adalah target serangan karena seharusnya mendarat lebih awal.


Saeed tweeted bahwa dia dan kabinetnya aman dan tidak terluka. Dia menyebut ledakan itu sebagai “aksi teroris pengecut” yang merupakan bagian dari perang di “negara Yaman dan orang-orang hebat kami”.

Menteri Luar Negeri Yaman Ahmed Awad Bin Mubarak menyalahkan pemberontak Houthi yang didukung Iran atas serangan itu tanpa memberikan bukti. Pejabat Houthi tidak menjawab panggilan telepon dari AP untuk meminta komentar.

Mohammed al-Roubid, wakil kepala kantor kesehatan Aden, mengatakan kepada AP bahwa sedikitnya 16 orang tewas dalam ledakan itu dan 60 lainnya luka-luka. Belakangan, Kementerian Dalam Negeri menaikkan jumlah korban menjadi sedikitnya 22 orang tewas dan 50 luka-luka.

Gambar yang dibagikan di media sosial dari tempat kejadian menunjukkan puing-puing dan pecahan kaca berserakan di dekat gedung bandara dan setidaknya dua mayat, salah satunya hangus, tergeletak di tanah. Dalam gambar lain, seorang pria sedang berusaha membantu pria lain yang bajunya robek untuk bangkit dari tanah.


Komite Internasional untuk Palang Merah mengatakan salah satu pekerjanya tewas dan tiga lainnya cedera dalam serangan bandara itu. Dikatakan dua lagi masih belum ditemukan. “Staf kami sedang transit di bandara bersama warga sipil lainnya. Ini adalah hari yang tragis bagi kami dan orang-orang #Yemen, ”cuit ICRC.

ICRC tidak memberikan rincian lebih lanjut, termasuk kebangsaan penyebabnya. Kantor berita resmi Lebanon melaporkan bahwa warga Lebanon Yara Khawaja, juru bicara ICRC di Yaman, terluka dalam ledakan itu.

Para pejabat mengatakan ledakan lain menghantam dekat Istana Mashiq yang dijaga ketat, tempat para anggota Kabinet dibawa setelah ledakan di bandara. Sumber ledakan itu dan apakah ledakan itu terjadi sebelum atau sesudah kedatangan anggota kabinet itu tidak segera diketahui. Tidak ada laporan korban jiwa segera dan para pejabat mengatakan anggota Kabinet tiba dengan selamat.

Utusan khusus PBB untuk Yaman, Martin Griffiths, mengutuk ledakan itu sebagai “tindakan kekerasan yang tidak dapat diterima”. Dia mengatakan dalam sebuah tweet bahwa itu adalah “pengingat tragis tentang pentingnya membawa #Yemen segera kembali ke jalan menuju perdamaian.”

Anwar Gargash, menteri luar negeri Uni Emirat Arab, mengatakan serangan di bandara Aden dimaksudkan untuk menghancurkan kesepakatan pembagian kekuasaan antara pemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan separatis selatan.

Duta Besar AS di Yaman Christopher Henzel mengatakan AS mengutuk serangan di Aden. “Kami mendukung rakyat Yaman saat mereka berjuang untuk perdamaian, dan kami mendukung Pemerintah Yaman yang baru karena bekerja menuju masa depan yang lebih baik bagi semua warga Yaman,” katanya.

Mesir, Yordania dan Liga Arab juga mengutuk serangan tersebut.

Para menteri Yaman kembali ke Aden dari ibu kota Saudi, Riyadh, setelah dilantik pekan lalu sebagai bagian dari perombakan menyusul kesepakatan dengan saingan separatis selatan. Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional telah bekerja sebagian besar dari pengasingan yang dilakukan sendiri di Riyadh selama perang saudara selama bertahun-tahun di negara itu.

Duta Besar Saudi untuk Yaman, Mohammed al-Jaber, menggambarkan serangan itu sebagai “tindakan teroris pengecut yang menargetkan rakyat Yaman, keamanan dan stabilitas mereka.”

Meskipun “kekecewaan dan kebingungan yang disebabkan oleh mereka yang menciptakan kematian dan kehancuran,” perjanjian damai antara pemerintah dan separatis selatan “akan terus berlanjut,” katanya.

Presiden Yaman yang diperangi Abed Rabbo Mansour Hadi, di pengasingan di Arab Saudi, mengumumkan perombakan Kabinet awal bulan ini.

Perombakan itu dipandang sebagai langkah besar untuk menutup keretakan berbahaya antara pemerintah Hadi dan separatis selatan yang didukung oleh Uni Emirat Arab. Pemerintah yang didukung Saudi sedang berperang dengan pemberontak Houthi sekutu Iran, yang menguasai sebagian besar Yaman utara serta ibu kota negara, Sanaa.

Penamaan pemerintahan baru adalah bagian dari kesepakatan pembagian kekuasaan antara Hadi yang didukung Saudi dan Dewan Transisi Selatan separatis yang didukung Emirat, sebuah kelompok payung milisi yang berusaha memulihkan Yaman selatan yang merdeka, yang ada dari 1967 hingga unifikasi pada 1990.

Ledakan itu menggarisbawahi bahaya yang dihadapi pemerintah Hadi di kota pelabuhan itu, yang merupakan tempat pertempuran berdarah antara pasukan pemerintah yang diakui secara internasional dan separatis yang didukung UEA.

Dalam pesan video yang diposting di akun Twitternya kemudian, Saeed, perdana menteri Yaman, mengatakan pemerintahannya berada di Aden “untuk tinggal.” Kota ini telah menjadi pusat pemerintahan Hadi sejak pemberontak Houthi menguasai ibu kota Sanaa pada tahun 2014.

Tahun lalu, Houthi menembakkan rudal ke parade militer pejuang yang baru lulus dari milisi yang setia kepada UEA di pangkalan militer di Aden, menewaskan puluhan orang.

Pada 2015, Perdana Menteri Yaman saat itu Khaled Bahah dan anggota pemerintahannya selamat dari serangan rudal, yang dituduhkan pada Houthi, di sebuah hotel Aden yang digunakan oleh pemerintah.

Yaman, negara termiskin di dunia Arab, telah dilanda perang saudara sejak 2014, ketika pemberontak Syiah Houthi menguasai utara dan Sanaa. Tahun berikutnya, koalisi militer yang dipimpin Saudi turun tangan untuk berperang melawan Houthi dan mengembalikan pemerintahan Hadi ke tampuk kekuasaan.

Perang tersebut telah menewaskan lebih dari 112.000, termasuk ribuan warga sipil. Konflik tersebut juga mengakibatkan krisis kemanusiaan terparah di dunia.

___

Magdy melaporkan dari Kairo. Penulis Associated Press Maggie Michael di Kairo berkontribusi untuk laporan ini.

Source : Keluaran HK