labod Januari 4, 2021
Pengadilan Inggris menghentikan ekstradisi pendiri Wikileaks Julian Assange


Pengadilan Inggris mengatakan pendiri situs whistleblower Wikileaks, Julian Assange, tidak dapat diekstradisi ke Amerika Serikat, di mana dia dicari karena mengungkap rahasia negara. Hakim mengutip kekhawatiran atas kesehatan mental Assange dan risiko bunuh diri.

Oleh Stefan J. Bos

Itu adalah berita yang telah ditunggu para pendukungnya: pengadilan London menghentikan ekstradisi Julian Assange, 49 tahun, kelahiran Australia ke Amerika Serikat.

Otoritas AS ingin menuntutnya atas 18 dakwaan yang berkaitan dengan rilis rahasia negara WikiLeaks. Mereka termasuk banyak sekali catatan rahasia militer Amerika. Situs whistleblower Assange juga merilis kabel diplomatik yang diklaim jaksa membahayakan nyawa.

Dengarkan laporan Stefan Bos

Jaksa penuntut mengatakan dia bersekongkol untuk meretas database militer AS untuk memperoleh informasi rahasia sensitif yang berkaitan dengan perang Afghanistan dan Irak, yang diterbitkan di situs Wikileaks. Dia mengatakan informasi itu mengungkap pelanggaran oleh militer AS.

Pengacara Assange berpendapat bahwa seluruh penuntutan bermotif politik, didukung oleh Presiden AS Donald Trump. Mereka mengklaim bahwa ekstradisi Assange akan menjadi ancaman serius bagi pekerjaan jurnalis.

Namun pada sidang di Old Bailey London, Hakim Vanessa Baraitser menolak hampir semua argumen tim hukumnya. Namun, dalam perubahan yang signifikan, dia mengatakan dia tidak dapat menyetujui ekstradisi Assange dengan alasan kekhawatiran tentang kesehatan mentalnya. Hakim menambahkan ada risiko nyata dia akan bunuh diri.

Ayah senang

Keputusannya melegakan ayah biologis Assange, John Shipton. Dia menuduh AS ingin menghancurkan putranya karena mengungkap apa yang dia klaim sebagai kejahatan perang. “Kekhawatiran tanpa henti yang dialami Julian selama sepuluh tahun ini – itu memiliki efek yang sangat merusak,” katanya kepada televisi BBC.

“Saya tidak bisa berspekulasi tentang keadaan pikirannya. Tapi saya membayangkan dia akan sangat khawatir karena dikirim ke Amerika Serikat adalah hukuman mati,” tegas Shipton.

Julia Assange, yang mengenakan setelan biru dan masker wajah hijau di dermaga, terlihat memejamkan mata saat hakim mengumumkan tidak akan diekstradisi.

Tunangannya, Stella Moris, menangis. Keduanya menjadi pasangan saat dia bersembunyi di kedutaan Ekuador selama tujuh tahun.

Mereka sekarang memiliki dua anak laki-laki yang katanya sedang menunggu ayah mereka. “Saya berharap hari ini akan menjadi hari Julian pulang,” katanya. “Hari ini bukan hari itu, tapi hari itu akan segera datang.”

Tidak ada perayaan

Dia menambahkan: “Selama Julian harus menanggung penderitaan dalam isolasi sebagai tahanan yang tidak dihukum di penjara Belmarsh. Selama anak-anak kami terus dirampok cinta dan kasih sayang ayahnya, kami tidak dapat merayakannya. Kami akan merayakan hari dia pulang . “

Dia mendesak Presiden AS Donald Trump “untuk mengakhiri ini sekarang: Tuan Presiden, robohkan tembok penjara ini, biarkan anak laki-laki kita memiliki ayah mereka.”

Assange ditahan pada 2019 dan dipenjara selama 50 minggu karena melanggar persyaratan jaminan setelah bersembunyi di kedutaan Ekuador di London. Ketika dia melarikan diri ke kedutaan, dia menghadapi ekstradisi ke Swedia atas tuduhan pelecehan seksual, yang dia bantah. Kasus itu kemudian dibatalkan.

Dia kemudian menghadapi ekstradisi ke Amerika Serikat dengan tuduhan terpisah. Pengacaranya mengklaim bahwa Assange menghadapi kemungkinan hukuman hingga 175 tahun penjara jika terbukti bersalah di Amerika Serikat. Namun, pemerintah AS mengatakan hukuman itu kemungkinan besar antara empat dan enam tahun.

Otoritas AS memiliki 14 hari untuk mengajukan banding yang diharapkan terhadap keputusan pengadilan untuk tidak mengekstradisi dia. Itu sebabnya Assange tidak akan segera dibebaskan dari Penjara Belmarsh London.

Source : Keluaran HK