labod Januari 1, 1970
Presiden Prancis Macron dinyatakan positif COVID-19


Diperbarui


PARIS (AP) – Presiden Prancis Emmanuel Macron dinyatakan positif COVID-19, Istana kepresidenan Elysee mengumumkan pada hari Kamis.

Dikatakan presiden melakukan tes “segera setelah gejala pertama muncul.” Pernyataan singkat itu tidak menyebutkan gejala apa yang dialami Macron.

Dikatakan dia akan mengisolasi dirinya sendiri selama tujuh hari. “Dia akan terus bekerja dan menjaga aktivitasnya dari jarak jauh,” tambahnya.

Tidak segera jelas upaya pelacakan kontak apa yang sedang berlangsung. Macron menghadiri KTT Uni Eropa pada akhir pekan lalu, di mana ia mengadakan pertemuan bilateral dengan Kanselir Jerman Angela Merkel. Dia bertemu Rabu dengan perdana menteri Portugal. Tidak ada komentar langsung dari pejabat Portugis.



Macron pada hari Rabu juga mengadakan pertemuan kabinet mingguan pemerintah di hadapan Perdana Menteri Jean Castex dan menteri lainnya. Kantor Castex mengatakan bahwa perdana menteri juga mengisolasi diri selama tujuh hari.

Kepresidenan Prancis mengonfirmasi bahwa perjalanan Macron ke Lebanon yang dijadwalkan minggu depan dibatalkan.

Macron dan pejabat pemerintah lainnya berulang kali mengatakan bahwa mereka berpegang pada protokol sanitasi yang ketat selama pandemi, termasuk tidak berjabat tangan, mengenakan topeng, dan menjaga jarak dari orang lain.


Macron mengikuti rekomendasi otoritas kesehatan Prancis yang sejak September telah mengurangi waktu isolasi diri dari 14 hari menjadi tujuh hari. Pihak berwenang mengatakan pada saat itu bahwa ini adalah periode ketika ada risiko penularan terbesar dan bahwa menguranginya memungkinkan penegakan tindakan yang lebih baik.


Otoritas kesehatan Prancis berpendapat minggu ini bahwa karantina 14 hari tidak dihormati oleh banyak orang di negara itu yang menganggapnya terlalu lama.

Source : Keluaran HK