labod Januari 5, 2021
Republik Afrika Tengah: Ketegangan setelah penyerangan terhadap Bangassou


Pemberontak telah menyerang kota Bangassou di Republik Afrika Tengah dalam serangan Minggu 3 Januari 2021 dini hari.

Vatican News English Africa Service

Uskup Katolik kota itu, Juan-José Aguirre Muñoz, MCCI, mengatakan pada hari Senin, situasinya tenang, tetapi telah terjadi penjarahan, dan banyak penduduk melarikan diri ke Republik Demokratik Kongo (DRC).

Serangan ke kota oleh pemberontak dan tentara bayaran

Laporan sebelumnya berbicara tentang serangan artileri di kota oleh pemberontak 3R yang dicurigai terkenal (3R -Retour, Réclamation, Réhabilitation) dan Front Populer untuk Kelahiran Kembali Republik Afrika Tengah (FPRC). Uskup Muñoz, bagaimanapun, mengatakan kombinasi tentara bayaran dan pemberontak telah menguasai kota. Tentara bayaran mencari sumber daya alam dan kekayaan.

“Ya, Bangassou telah jatuh ke tangan para pemberontak, banyak dari mereka adalah tentara bayaran dan orang-orang dari Niger. Pagi (Minggu) sangat sibuk. Ada artileri berat dari pukul 5 pagi dengan sekitar tiga puluh orang tewas dan terluka, ”kata Uskup Muñoz, Uskup Bangassou, sebuah kota di tenggara Republik Afrika Tengah, yang terletak di tepi utara Sungai Mbomou.

Warga telah melarikan diri ke DRC terdekat

Uskup melaporkan bahwa, setelah mencoba menahan serangan pemberontak, tentara pemerintah melarikan diri dari Bangassou. “Militer melakukan perlawanan selama beberapa jam” tetapi kewalahan, kata Uskup Muñoz.

Akibat pertempuran itu, “sebagian dari penduduk Bangassou telah melarikan diri ke Kongo,” kata Uskup. Warga sipil telah menyeberangi Sungai Mbomou untuk mencari perlindungan di kota Ndu, tepat di seberang perbatasan. “Bangassou hampir ditinggalkan sekarang. Minggu malam berjalan cukup baik. Tidak ada penembakan, ”kata Uskup Muñoz.

Touadera memenangkan pemilihan presiden CAR

Pengepungan di kota Bangassou semakin memperumit kemenangan pemilihan Presiden Faustin-Archange Touadera yang diumumkan Senin.

Berdasarkan Reuters, Touadera memenangkan pemilihan presiden 27 Desember Republik Afrika Tengah dengan mengamankan lebih dari 53% suara pada putaran pertama, menurut hasil sementara yang diumumkan oleh komisi pemilihan pada hari Senin.

“Faustin-Archange Touadera, setelah menerima mayoritas mutlak suara pada putaran pertama dengan 53,9%, dinyatakan sebagai pemenang,” Mathias Morouba, presiden komisi pemilihan, mengatakan pada konferensi pers di ibukota, Bangui.

Pemilihan CAR diwarnai oleh serangan terkoordinasi yang dilakukan oleh kelompok pemberontak yang mencoba mengganggu pemungutan suara setelah pengadilan tertingginya menolak pencalonan mantan Presiden Francois Bozize.

Source : Keluaran HK