Defense News Logo

Sebuah kapal induk Inggris meninggalkan Singapura di tengah ketegangan di Pasifik

MELBOURNE, Australia – Kapal induk baru Inggris berangkat dari Singapura Selasa, mengakhiri penyebaran hampir tiga bulan ke Pasifik barat.

Pengerahan kapal perang terbesar Angkatan Laut Kerajaan menggarisbawahi kompleksitas geopolitik yang berkembang di wilayah tersebut, sebagian disebabkan oleh meningkatnya ketegasan China di wilayah tersebut.

HMS Queen Elizabeth seberat 65.000 ton telah tiba di Singapura hampir 24 jam sebelumnya setelah latihan dengan militer negara kepulauan Asia Tenggara itu, termasuk pelatihan Lockheed-Martin F-35B Lighting II Joint Strike Fighters dengan jet tempur F-16 Singapura.

Kapal induk membawa 18 F-35B pada penyebaran ini, delapan di antaranya berasal dari Skuadron 617 Angkatan Udara Kerajaan dan sisanya adalah pesawat Korps Marinir AS dari Skuadron Serangan Tempur Laut atau VMFA 211.

Mendampingi kapal induk dalam pelayaran ini, yang dimulai pada akhir Mei, adalah kelompok tugas multinasional yang disebut Carrier Strike Group 21, atau CSG21, yang mencakup frigat anti-kapal selam Tipe 23 HMS Richmond (F239) dan HMS Kent (F78); perusak rudal berpemandu Tipe 45 HMS Defender (D36); RFA Auxiliary Royal Fleet Fort Victoria (A387) dan RFA Tidespring (A136). Itu juga termasuk kapal perusak AS The Sullivans (DDG-68); Fregat Belanda HNLMS Evertsen (F805); dan kapal selam serangan nuklir HMS Artful (S121).

Rombongan tiba di wilayah tersebut pada akhir Juli, dengan kapal pertama dari gugus tugas memasuki Selat Malaka yang strategis dari Samudra Hindia pada 22 Juli dan pindah ke Laut Cina Selatan pada hari berikutnya. Pengangkut dan sebagian besar kapal menyusul empat hari kemudian.

Kelompok tersebut melakukan pelatihan dengan angkatan laut regional selama berada di wilayah tersebut dan mencapai puncaknya dalam latihan angkatan laut skala besar dengan enam angkatan laut regional di perairan tenggara pulau Okinawa Jepang.

Latihan ini melibatkan 17 kapal dari enam angkatan laut, dan juga termasuk kelompok penyerang kapal induk Angkatan Laut AS George Washington dan Carl Vinson dan kapal induk helikopter Jepang JS Ise. Negara-negara lain yang terlibat dalam latihan itu termasuk angkatan laut Kanada, Belanda, dan Selandia Baru.

Pemimpin kelompok itu, Komodor Steve Moorhouse, mengatakan kepada media di Singapura bahwa pengerahan itu “menunjukkan betapa pentingnya kawasan ini.” Dia menambahkan bahwa karena beberapa negara ingin berlatih dengan grup, itu membuktikan bahwa negara-negara itu “memandang dunia sama dan ingin menjunjung tinggi nilai-nilai yang sama”.

Inggris akan terus memiliki kehadiran angkatan laut di wilayah tersebut setelah kepergian kelompok tersebut. Kapal perusak Royal Navy Type 45 lainnya, HMS Diamond, telah tiba di wilayah tersebut dan mengambil bagian dalam Latihan Lima Kekuatan Pertahanan atau FPDA Bersama Emas dengan pasukan Australia, Malaysia, Selandia Baru dan Singapura.

Pengaturan itu menyerukan agar lima negara anggota sepakat untuk saling berkonsultasi mengenai langkah-langkah yang diambil secara terpisah atau bersama-sama dalam menanggapi setiap serangan atau ancaman serangan ke Malaysia atau Singapura, dengan latihan militer reguler.

Dua kapal Angkatan Laut Kerajaan lainnya, kapal patroli lepas pantai kelas Sungai HMS Tamar dan HMS Spey, berada di San Diego setelah melintasi Terusan Panama dalam perjalanan ke Indo-Pasifik, di mana mereka diperkirakan akan menghabiskan sebagian besar waktu lima tahun ke depan. .

Source : Togel Sidney