Tentara menahan presiden Guinea, mengumumkan pembubaran pemerintah

Tentara menahan presiden Guinea, mengumumkan pembubaran pemerintah


Anggota angkatan bersenjata Guinea mengumumkan pengambilalihan pemerintah dan penutupan perbatasan negara. Organisasi internasional termasuk AU, PBB, dan ECOWAS telah mengutuk langkah tersebut dan menyerukan penghormatan terhadap supremasi hukum.

Oleh penulis staf Berita Vatikan

Sebuah unit tentara elit mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka telah merebut kekuasaan di negara Afrika Barat Guinea, menggulingkan presiden Alpha Condé yang berusia 83 tahun, dan memberlakukan jam malam yang tidak terbatas.

Laporan berita mengatakan tembakan berat terdengar di dekat istana presiden di Conakry, ibu kota negara, pada Minggu pagi. Beberapa jam kemudian, video yang dibagikan di media sosial menunjukkan presiden Condé duduk tanpa alas kaki di sofa di sebuah ruangan yang dikelilingi oleh pasukan khusus tentara.

Namun, tampaknya ada beberapa kebingungan tentang siapa yang mengendalikan negara. Kementerian pertahanan juga mengatakan bahwa serangan terhadap istana kepresidenan telah diatasi dan para penyerang telah berhasil dihalau.

Kolonel Mamadi Doumbouya, kepala unit pasukan khusus, duduk terbungkus bendera Guinea bersama tentara lain di sekelilingnya saat dia membacakan pidato di penyiar nasional, Radio Television Guinea. Dia mengatakan bahwa mereka telah membubarkan pemerintahnya, menangguhkan konstitusi, dan menutup perbatasan darat dan udara.

Doumbouya mengatakan bahwa “kemiskinan dan korupsi endemik” telah mendorong pasukannya untuk menggulingkan Presiden Condé dan bahwa negara itu “tidak akan lagi mempercayakan politik kepada satu orang” melainkan kepada rakyat. “Kami mengambil nasib kami di tangan kami sendiri,” tambahnya, lebih lanjut mengkritik pemerintahan yang dipimpin Condé. “Personalisasi kehidupan politik sudah berakhir.”

PBB, AU, ECOWAS mengutuk pengambilalihan militer

Organisasi internasional, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Uni Afrika (AU), dan Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS), serta beberapa pemerintah asing, telah mengutuk langkah pasukan khusus Guinea.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengutuk pengambilalihan pemerintah “dengan kekuatan senjata” dalam sebuah tweet dan menyerukan pembebasan segera Presiden Alpha Condé.

Demikian pula, blok AU mengecam pengambilalihan militer hari Minggu di Guinea. Sebuah pernyataan oleh Ketua AU dan Presiden Republik Demokratik Kongo Felix Tshisekedi dan ketua Komisi AU Moussa Faki Mahamat meminta Dewan Perdamaian dan Keamanan badan itu untuk segera bertemu guna memeriksa situasi dan mengambil tindakan yang tepat.

Demikian pula, ketua ECOWAS, Presiden Nana Akufo-Addo dari Ghana menegaskan kembali ketidaksetujuan blok regional terhadap “perubahan politik yang tidak konstitusional” di Guinea. Dia menyerukan penghormatan terhadap “integritas fisik” presiden Condé dan pembebasannya segera dan tanpa syarat, serta semua orang yang telah ditangkap.

Dalam sebuah tweet, Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan, Josep Borrell Fontelles juga bergabung dengan suaranya dalam mengutuk perebutan kekuasaan oleh pasukan Guinea dan menyerukan pembebasan segera Presiden Alpha Conde. Dia juga mengimbau untuk menghormati supremasi hukum demi kepentingan perdamaian dan kesejahteraan rakyat.

Guinea

Presiden Alpha Conde dilantik untuk masa jabatan ketiga Desember lalu setelah pemilihan yang disengketakan. Dia awalnya berkuasa pada 2010 dalam pemilihan demokratis pertama di negara itu sejak kemerdekaannya dari Prancis. Banyak yang melihat kepresidenannya sebagai kesempatan untuk memulai awal yang baru bagi bangsa.

Tahun lalu, demonstrasi kekerasan pecah setelah Condé menyelenggarakan referendum untuk mengubah konstitusi agar dia bisa mencalonkan diri lagi. Kerusuhan semakin meningkat setelah dia memenangkan pemilihan Oktober yang diperebutkan. Beberapa orang dilaporkan tewas selama krisis.

Dalam beberapa minggu terakhir, pemerintah menaikkan pajak dan menaikkan harga bahan bakar sekitar 20 persen, menyebabkan kemarahan yang meluas di kalangan penduduk.

Meskipun mengawasi beberapa kemajuan di negara itu, Condé gagal memperbaiki kehidupan orang Guinea, banyak dari mereka hidup di bawah garis kemiskinan meskipun negara itu kaya akan mineral bauksit dan emas yang sangat besar.

Pergolakan terbaru di Guinea ini adalah upaya kudeta keempat di Afrika Barat hanya dalam waktu satu tahun, dengan dua pengambilalihan militer di Mali dan upaya gagal di Niger sejak Agustus 2020.

Source : Keluaran HK